Mau hidup nyaman di Auckland? Beli sepatu yang super nyaman buat jalan

_MG_0591-2

Yep sodara-sodara,sepatu yang nyaman salah satu kunci kenyamanan hidup di Aukland. Hal ini saya sadari tepat di jam pertama kedatangan saya di kota ini. Topografi Auckland yang membukit, sungguh membuat kaki gempor dengan sepatu/sandal yang gak pas. Jalan-jalan saya pertama saya sampai disini, masih dengan tas gunung dan sepatu flat yang agak “cantik dan feminim”. Jalan kaki dari backpacker hostel tempat saya nginap Queen Street yang notabene gak lebih dari 10 menit nyampe tapi karena nyasar jadi 30 menit, asli kaki saya panas sodara-sodara. Sepatu yang cukup mahal itupun akhirnya rest in peace di tong sampah depan hostel dan itu hari pertama. Beruntung saya masih punya sepatu olahraga, yang ternyata lebih nyaman dipake jalan.

Jalan paling “menyakitkan” buat saya waktu saya jalan kembali dari Queen Street ke hostel (ini waktu saya belum tau jalan tikus yah), yang saya kira satu2nya jalan pulang, lewat Victoria Street (Countdown / Sky Screamer) yang elevasinya bisa lebih dari 6 derajat, saya benar2 marah. Marah sama sepatu saya karena gak cukup membantu. Langsung saya ke Platypus buat cari sepatu jalan yang nyaman dan mengistirahatkan sepatu saya.

Saya list alasan2 kenapa kamu harus punya sepatu nyaman (gak cuma sepatu cantik) buat hidup nyaman di Auckland :

  1. Topography. Seperti saya jelaskan di atas Auckland cukup hilly. Apalagi ke arah city center tempat saya menghabiskan hidup 6 bulan pertama dan mungkin sampai setahun yah karena sekolah saya di sana (aish). Kasian kaki kalo dijabanin cuma dengan sepatu cantik kayak yang sering keluar di instagram dengan harga lebih murah dari bakso di kampung saya.
  2. Public transportasi. Public transportasi Auckland seperti halnya kota2 besar lainnya telah tertata dengan rapi. Mereka tidak berhenti sembarangan atau tiba2 rubah jalur seperti di kampung saya. Jadi kadang untuk mencapai bus station harus jalan kaki dulu. Mau naik taxi? Bisa kalau punya duit mah. Saya sih gak sanggup buka pintu udah $5. Ojek?Angkot? Gak ada mas, adanya cuma bus sama train yang pas di kantong.
  3. Cuaca Auckland cukup pas disamain sama cewek lagi PMS. 5 menit panas eh tiba2 hujan. Belum lagi anginnya. Jadi sepatu yang asal cantik gak akan cukup, usahakanlah punya sepatu yang gak basah dan langsung rusak.
  4. Jalan itu sehat. Sehat memang tapi kalo jalannya pake sepatu gak nyaman yah jadinya gak sehat.

Sayang kaki? Gak apalah keluar duit sedikit beli sepatu yang agak mahalan, yang penting nyaman.

-nona-

Rasanya Queen Street itu….

“One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.” – Henry Miller

billboard-auckland-streetscape

Rasanya Queen Street itu…Eits, Queen Street bukan makanan yah, melainkan nama jalan pusat commercial activity nya Auckland. Kalau kamu sampai di Auckland dan tiba2 sampai di jalan dimana semua oranga sepertinya ngumpul (secara Auckland gak segitu rame yah), itu pasti di Queen Street. Dinamain Queen Street sebagai penghormatan buat Queen Victoria, jalan yang seharusnya bernama Shortland Street dirubah menjadi Queen Street di tahun 1840. Pusat perbelanjaan, perkantoran bahkan universitas dan sekolahan ada di sepanjang jalan ini.

Melanjutkan cerita sebelumnya hari pertama saya di Auckland setelah naruh barang di hostel, saya langsung jalan2 ke Queen Street. Kebetulan hostel saya berlokasi cukup dekat dengan Queen Street, yah sekitar 10 menit jalan kaki kalo gak pake nyasar dan tau jalan tikusnya. Berhubung itu hari pertama dan kemampuan saya membaca peta yang super pas2an, jadinya 30 menit dong. Auckland yang dirasa sepi tiba2 rame (lebay). Mendadak banyak orang lalu lalang nyebrang jalan sana sini (makin lebay). Maklum, saya dari kampung yang kalau nyebrang asal nyebrang ajah jadinya ngeliat lampu ijo mendadak orang bisa nyebrang dari 4 jalur berbeda dan akhirnya ngumpul di tengah jalan cukup membuat saya bahagia berdiri di tengah jalan. Errr..aneh memang tapi saya cukup bahagia berdiri di tengah jalan diantara orang2 yang sibuk nyebrang.

Capek jalan dengan tas punggung yang cukup besar dan si cute Masha yang selalu menemani saya kemanapun dan dengan sepatu yang kurang cocok untuk kondisi jalanan Auckland akhirnya saya memutuskan untuk duduk di kursi pinggiran jalan sambil menikmati Cheese Churro sambil mencoba meresapi rasanya Queen Street (tuh kan lebay lagi). Jadi rasanya itu….

  1. Kesan pertama saya serasa di Hongkong. Tanya kenapa?? waktu saya duduk, sekeliling saya saudara jauh kita dengan mata yang lebih sipit dengan bahasa mereka masing2. Hhhmm..mungkin lokasi duduk saya salah. Tapi berdasarkan sensus di NZ tahun 2013 Chinese merupakan etnis Asia terbanyak di NZ dan 37% dari total populasinya ada di Auckland. Makes sense dong saya merasa di Hongkong.
  2. Serasa di Bombay. Pindah ke tempat lain, saya serasa di India atau setidaknya lagi nonton Bollywood. Tanya lagi kenapa? Sekeliling saya masih saudara jauh kita dari India dengan bahasanya. Saya bahkan membayangkan mereka kejar2an ngelilingin pohon sambil menari2. Dari hasil sensus yang sama populasi kawan2 kita dari India di NZ di tahun 2013 saja meningkat 68% dan merupakan etnis Asia terbanyak kedua di NZ dan sebagian besar hidup di Auckland.
  3. Merasa sendiri. ya iyalah orang2 itu berkelompok per negara, mana teman senegara saya? Saya celingak celinguk senyam senyum sama orang2 yang kira2 bertampang tidak jauh beda dengan saya, hehe ternyata mereka dari Philipina. Kawan2 dari negara tentangga ini emang secara fisik gak jauh beda dengan kita.
  4. Merasa item banget. Ini pas saya nongkrong di dekat Aotea Square. Nah kali ini saya nongkrong nya sama orang2 bule sini. Ya iyalah saya merasa item banget. Tapi banyak dilirik loh, tapi kayaknya mereka ngelirik Masha deh siggghhh.
  5. Merasa kecil. Saya pindah ke depan gedung ANZ dimana para tunawisma yang banyakan dari kepulauan Pacific nongkrong. Entah Maori entah Samoa saya gak terlalu tau perbedaannya yang pasti mereka membuat saya merasa kecil!! ya iyalah mereka dikaruniai badan yang cukup berisi saya mah jadi hobbit disampaing mereka.
  6. Merasa Segar. Udara di Auckland itu enak banget, asli deh. Bahkan di Queen Street yang kalo di Indonesia yah kayak pusat perbelanjaan gitu, sumpeknya minta ampun. Disini gak loh udaranya tetep segerr banget saya senang banget ngongkrong berlama-lama cuma buat mandangin orang dan menghirup udaranya. Kebersihan kota yang dijaga juga cukup membuat mata seger.
  7. Merasa pengen shopping. Iyalah namanya juga di pusat perbelanjaan dan secara saya wanita lah yah..Tapi jangan dikira toko2 disini seperti toko2 kita yah. Secara umum toko2 disini gak ada yang sebesar toko2 kita di Indo. Mall kita emang luar biasa yah gila2an ramai dan ukurannya. Disini semuanya standar dan gak segila shopping kita. Di Jakarta bisa dong mall buka sampe tengah malam bahkan sering ada midnight shopping, Di Auckland mah jam 5 ore udah tutup haha.

Jadi gimana rasanya Queen Street..?Kesan dan rasa pertama? Nano-nano yah kriuknya yang pasti rasa ini berubah setelah sekian lama tinggal disini. Rasa no.1-3 sudah mulai berkurang secara saya sadar Auckland dan kemulticulturalannya lah yang membuat tempat ini menarik. Merasa item? makin apalagi ini summer. Kecil? masih secara nih badan gak pernah mau naik. Seger? tetep..Pengen shopping? mulai bisa menahan diri hehehe…

-nona-

 

Backpacker Hostel?

“Life begins at the end of your comfort zone.” – Neale Donald Walsch

Yep, backpacker hostel. Saya gak punya keluarga atau kenalan di Auckland. None. Option termurah untuk tinggal sementara adalah backpacker hostel. Hotel? Buang2 duit. Homestay? Gaklah udah ketuaan kali yah gak sanggup hidup dengan aturan rumahan, rumah orang pula. Harganya juga gak kuat. Jadilah saya diantarkan sama mas Rahman ke Silver Fern Backpacker Hostel yang letaknya di Hobson Street jadi deket sama tempat saya kuliah nanti.

Saya pernah tinggal di backpacker hostel sebelumnya, di Little India area, Singapore. Sekamar ber 10, kamarnya gak terawat, kamar mandi dan toiletnya jangan dibilang baunya ampun deh. Jadilah expektasi  saya agak rendah soal kenyamanan dan kebersihan backpacker hostel ini. Oh dan saya go show saja waktu itu, gak booking sebelumnya. Dilayanin sama bapak2 berwajah datar, $200 per minggu untuk kamar dengan 2 bunk bed, berarti buat 4 orang. Tanpa banyak tanya saya iya in ajah. Capek, pengen tidur, pengen explore Auckland buat saya gak banyak nanya. Dikasih seprei, sarung bantal sama selimut, masuklah saya ke kamarnya. Kamar bahkan hall nya bersih, kamar mandinya pun terawat dan bersih. Saya pikir wah ok juga nih hostel. Satu hal yang saya gak sangka bahwa kamar itu kamar campuran, jadi gak ada kamar cewek atau kamar cowok ajah. Waktu saya masuk kamar itu kosong jadi saya juga cuek bebek ajah taruh barang, ngerapiin bed yang saya pilih dan jalan2 ke Queen Street. Saya ceritain pengalaman pertama saya di Queen Street di cerita yang lain.

9624436_2_y

Pulang jalan2, kamar masih kosong. Saya bongkar2 baju, siapin handuk buat mandi tiba2 taraaaa pintu kamar dibuka. Dua cowok dengan tas besar berdiri di pintu. Kami cuma bisa liat2an ajah sambil sama2 berharap kalau mereka masuk di kamar yang salah. Tapi mereka gak. Yep, 2 makhluk asing berjenis kelamin pria asal Brazil ini teman sekamar gw. Awkward. Senyum2 hambar hi hi kenalan baru nyadar pakaian dalam saya tergeletak di atas kasur. Ah, bakal ribet ini bongkar2 tas buat ganti baju. Ukuran kamar nya gak luas, segala pergerakan dan suara pasti bersinggungan dengan penghuni lain. Malamnya, masuk lagi penghuni lain, bapak2 dari Iran. Resmilah saya cewek sendiri di kamar itu, arrgghh..

73558-20130320010338-lb

Namanya juga backpacker hostel isinya yah paling banyak backpacker, segerombolan anak muda petualang dari berbagai belahan dunia. Banyak juga yang senasib dengan saya menjadikan hostel ini tempat tinggal sementaranya di Auckland sambil nyari2 tempat tinggal baru. Namanya juga anak muda yah, doyannya kalau malam ngumpul2, minum, party saya yang gak seberapa muda ini jadilah senyum2 sendiri kalau malam. Sering diajakin, tapi kok yah selalu capek alasan saya. Mungkin gak fisik, otak saya kayaknya yang capek mikirin tempat baru, sekolah lagi, gimana nyari tempat tinggal baru. Walaupun berisik tapi saya menikmati dengerin tuh anak2 muda nyanyi2, ngobrol, kadang dengan bahasa mereka masing2, kadang dengan bahasa inggris yang campur aduk dengan logatnya, tapi emang dasar “alcohol connecting people”, nyambung ajah tuh mereka.

Bagaimana dengan teman2 sekamar saya? Call me lucky!! Tiga lelaki ini adalah teman sekamar impian setiap traveler yang mau tinggal di kamar beginian. Mereka rapi, bersih, gak suka mabuk2an, sopan, senang bercerita dan berbagi pengalaman. Setiap pagi bangun, mandi, saya ke sekolah atau cuma mutar2 kota, mereka pergi nyari kerja, sore balik, makan malam, terus kami duduk di kamar ceritain pengalaman kami hari itu dan berbagi info yang kami dapat satu sama lain. Si bapak Iran itu bahkan nolongin benerin laptop saya yang error. Teman2 Brazil saya gak mau saya kesepian sendirian karena gak punya teman, mereka ngajakin saya gabung sama teman2 Brazil nya yang lain di salah satu bar di harbour. Saya jadi punya teman deh senangnya. Dan persahabatan ini tidak hanya berakhir disitu,kami masih berhubungan sampai sekarang bahkan selalu sempatkan untuk traveling bareng tiap kami ada waktu.Sweet yah hehehe.

Fasilitas lain yang didapat dari hostel ini adalah access ke wifi nya selama jangka waktu tinggal kamu. Ada juga dapurnya, ruangan buat laundry dan setrikaan, kamar mandi dan toiletnya dipisahin buat cewek dan cowok, theater room yah kayak mini bioskop gitu, dining room, dan ruangan yang penuh dengan buku2 yang ditinggalin sama traveler2 sebelumnya, ruangan dengan meja billiard dan ruangan yang emang buat nongkrong2 ngobrol doang. Semua ruangan ini termasuk kamar dibersihin tiap hari jadi cukup nyaman buat ditinggalin. Si mas2 India yang bersihin kamar tiap hari muji kamar kami lo, doi bilang wow kamar ini bersih sekali barang2nya rapi gak berserakan sana sini seperti kamar2 lain. Hehe yah iyalah mas.

Seminggu tinggal di hostel itu cukup berkesan buat saya. Jadi bidadari diantara para punggawa awalnya aneh tapi lama2 nyaman juga. Biggest concern saya waktu itu adalah barang2 penting seperti uang secara saya belum punya account New Zealand waktu itu dan belum sempat tukar rupiah ke dollar, jadinya tas punggung gede saya yang gede itu harus saya bawa kemana-mana. Bukannya parno, bukannya gak percaya sama teman sekamar saya, tapi yang bisa masuk ke kamar itu bukan mereka saja, dan lebih baik parno kali yah dari pada nyesel belakangan.

Ini beberapa tips dari saya buat kalian yang pengen nyaman tinggal di backpacker hostel :

  1. Tanyakan semua informasi yang kamu butuhin sebelum mutusin buat sewa kamarnya. Kalau kamu gak comfy tinggal dengan makluk berjenis kelamin lain, jelasin siapa tau mereka bisa bantu. Kebersihan kamar, keamanannya.
  2. Sewa locker untuk barang2 berharga kamu. Setiap backpacker hostel menyediakan locker dengan harga yang terjangkau kok. Tapi kalaupun kamu gak mau nyewa pastikan barang2 kamu aman di tas yang bisa kamu bawa kemana-mana sama kamu. Sebisanya jangan ditinggalin di kamar saat kamu kelur jalan2 seharian.
  3. Makanan di Auckland tergolong mahal. Alternative lain beli bahan makanan dan masak sendiri. Nah untuk masak sendiri, secara dapur selalu penuh di jam2 lapar,datanglah sebelum atau sesudah jam2 tersebut sehingga kamu bisa gunain dapur dengan nyaman.
  4. Manfaatkan fasilitas yang disediakan. Seperti laundry room, yang biasanya juga selalu sibuk. Saya sih laundry nya di jam2 tuh anak2 muda pada party, jadinya nyaman gak keganggu sama yang lain.
  5. Bersosialisasi. Butuh skill memang untuk urusan yang satu ini, karena gak semua orang suka keramaian termasuk saya. Maksud saya bersosialisasi disini adalah jangan pasang tampang sangar ajah, senyum ajah say hi ngobrol sedikit. Banyak gpp kalo tampan haha intinya adalah jangan jadi anti sosial.
  6. Pake handuk sendiri. Ini saran saya pribadi sih secara tau lah handuk milik bersama mungkin agak kurang nyaman
  7. Buat cewek2, kalo cowok kali2 gak ngaruh yah, tapi buat kami para makluk terbaik ciptaan Tuhan (dikeroyok gak gw), sisihkan alat mandi dan beberapa pakaian dalam di tas tersendiri sehingga gak perlu bongkar muat dari tas gede yang menarik perhatian lelaki.
  8. Jangan kentut sembarangan di kamar. Bisa pingsan teman sekamarmu.

Tinggal di backpacker hostel not bad at all kan???

-nona-

Galau-galau senang..

“The gladdest moment in human life, me thinks, is a departure into unknown lands.” – Sir Richard Burton

Ok..galau2 senang mungkin itu perasaan pertama saya begitu pilot ngumumin kita akan mendarat di Auckland. Gimana gak galau? saya liat ke bawah kok yah tanah kosong doang. Where is the city??? Beda kalau mau masuk Jakarta, gila tuh gedung2 keliatan ajah atau mau masuk Bali dengan pantainya yang super commercial atau bahkan mau masuk kampung saya Maumere keliatan rumah2 mungil di tengah bahkan puncak bukit. Lah ini kok gak keliatan apa2 yah?Walaupun akhirnya keliatan juga lah airport dan kami pun mendarat dengan nyamannya. Nah tibalah galau yang sesungguhnya, gila gw di negara orang euy bukan buat traveling tapi buat mulai hidup baru. Pas pintu pesawat dibuka ehmm gak ada tuh abang2 butek, abang2 disini atep2 euy hehe lupa bentar sama galau yang tadi dirasa sampai ketemu lagi sama om2 imigrasi. galau lagi deh.

Untungnya si om baek euy, tapi lebih karena gw cooperative sih. Catat yah sebelum kesini usahain di check items yang dibolehin dan tidak, dan yang mana yang harus dilaporin. Saya kebetulan prepare untuk itu, dan saya pisahin item yang harus dilaporin dan gak bawa items yang emang gak dibolehin. Contohnya saya bawa dive computer. Semua item yang habis dipake melaut (ex scuba diving) harus dilaporin. Saya bawa antimo, tolak angin, paracetamol, mylanta, dan saya laporin.Item2 ini juga saya packing tersendiri di tempat yang gampang diambil.Jadi proses imigrasi saya cukup lancar dan gak lebih dari 30 menit.

nzarrivalcard2

Kira2 bcustoms-New-Zealand1egitulah NZ arrival card. Segala yang berbau kayu2an dan makanan
mending gak usah dibawa deh nyusah2in di airport bisa kena fine pula $400. Belum juga icip negaranya, eh dah harus bayar fine sial kan kalo kejadian. Apalagi kalau harus dideportasi yaelah malas banget deh.

Sebelum sampai juga usahain udah punya bookingan hotel kalau belum punya tempat tinggal tetap. Saya kemarin belum puya juga, tapi saya catat alamat hostel tempat saya akan tinggal sementara jadi pas ditanya gak gagagugu jawabnya. Ada mbak2 Maori gede banget yang bawa anjing buat ngendusin tas2 keder juga saya, tapi mbaknya baik sekalinya anjingnya lucu pula. Kurang dikit2lah galaunya.

Melangkah keluar gedung, disambut angin Auckland yang katanya gak seganas angin Wellington, tetep ajah semriwing rasanya. Sebelum tiba saya check weather info auckland forecastnya 22 derajat gitu, angat sih kalo gak pake angin. Mau tau perasaan saya pas sampai? agak aneh emang, tapi saya gak terlalu merasa asing tuh. Homey kalo kata orang sini hehe. Tapi seriusan orang sini emang ramah2 banget. Saya jadi extra senyum dan hala halo deh. Jadi senang hehe…

Auckland airport gak sebesar Changi atau Schipol tapi cukup bersih dan fasilitasnya cukup memadai. Cukup terlihat aura ke Maoriannya, setiap tanda ada tulisan Maorinya. Contohnya selamat datang di Maori dibilang “Kia Ora”. Ada duty free dan money changer samalah kayak international airport lainnya. Cukup sulit untuk nukar New Zealand Dollar di Indonesia dengan jumlah yang besar jadi saran saya tukarlah ke US $ atau poundsterling atau euro dan tukar lagi duitnya disini. Hindari tukar dalam jumlah banyak di airport seperti saya kemarin, karena fee mereka cukup besar. Tukarnya nanti ajah di Queen Street banyak kok money changer dengan rate yang lebih baik. Saya jadi galau kemarin habis nukar di airport. Galau2 nyesel tapi yah sudah lah buat pelajaran ajah.

Galau2 senang perasaan campur aduk di kepala saya imbasnya muka saya yang jadi bingung berekspresi, kata mas yang jemput saya di airport sih dia bingung liat ekspresi saya. Saya tandain tuh tanggal 8 April 2015 di kalender saya sebagai hari bingung berekspresi saya hahaha…nz_kia_ora_welcome

Kia ora buat saya!!

-nona-

And..New Zealand it is!!

“The life you have led doesn’t need to be the only life you have.” – Anna Quindlen

45901_new-zealand

New Zealand, Negara Russel Crowe dan Lorde yang terkenal dengan keindahan alamnya dan semakin popular setelah Lord Of The Ring menjadi hits, tentu saja menjadi salah satu bucket list travel saya. Masuk top 10? Sayangnya tidak, dan tentunya bukan tanpa alasan. Sounds boring ajah sih sebenarnya, paling bisa ke Aussie yang dekat, itupun masih harus proses visa pula. Tidak seperti Eropa yang bisa sarapan di Rome dan lunch di Paris. Berita seputar kasus kaum pribumi dan pendatang yang juga sempat hits makin buat saya gak terlalu kepo buat kesini. Terus kok pilih New Zealand buat sekolah? Lain lagi kalo itu ceritanya hahaha…

Berawal dari kebosanan yang sangat akan rutinitas 7 tahun kemarin, rasa mual tiap kali liat laporan pajak yang meningkat tiap tahun tanpa terasa sedikitpun imbas baik di public services, issue politik dan agama yang buat hari-hari di Negara sendiri makin blah dan factor gak mau nganggur, saya akhirnya browsing Negara-negara yang “rumornya” agak enteng buat Permanent Residence. Browsing beberapa blog, bahkan kaskus, New Zealand dan Canada menduduki peringkat teratas untuk kategori ini. Positifnya, kedua Negara ini bukan Negara “susah”, dengan stabilitas di politik yang cukup baik (New Zealand no.2 negara paling gak korup setelah Denmark ) dan tingkat keamanan yang cukup tinggi. Agak enteng di sini bukan tanpa usaha ya, karena mining and mineral di New Zealand dan Canada udah gak sebooming beberapa tahun silam, cara tercepat masuk Negara ini yah dengan menuntut ilmu disini, dengan biaya yang tidak murah pula (non-scholarship).

Setelah menimbang ini dan itu, konsultasi sana sini dengan agen pendidikan dan bahkan marketing dari beberapa sekolah dan tentunya dengan pertimbangan harga, akhirnya pilihan jatuh ke salah satu institute di Auckland. Bukan sekolah yang fancy atau university yang mahal,tapi private institute yang masuk budgetlah. Dengan bantuan dari Bright Future untuk pendaftaran sekolah sampai apply student visa yang surprisingly saya dapetin cuma dalam 5 hari (makasih pak Faalah), saya pun siap2 packing sambil grogi haha. Melangkah keluar dari zona nyaman dan penuh kasih sayang ke tempat yang benar-benar asing, gak pernah mudah. Tapi inilah hidup dan hidup adalah pilihan bukan?

Blog ini sengaja saya buat di sela waktu senggang saya yang sangat banyak secara saya lagi liburan sekolah dan belum dapet kerjaan (kasian yah), untuk memberikan informasi berdasarkan pengalaman dan opini saya pribadi untuk teman-teman yang berniat merubah hidupnya yang bosan seperti saya dulu hehe. Juga untuk keluarga saya yang terhalang waktu dan biaya komunikasi, dan cukup gaptek untuk skype dan sejenisnya, mungkin dengan membaca blog waktu senggang saya ini bisa ikut merasakan apa yang saya rasakan. Ah seandainya bisa berbagi secara langsung pasti lebih indah rasanya……

PS : waktu blog ini di publish saya udah gak se nganggur waktu ini pertama ditulis. sibuk nge-juice for life haha saya ceritain nanti…

Salam sayang

-nona-