Backpacker Hostel?

“Life begins at the end of your comfort zone.” – Neale Donald Walsch

Yep, backpacker hostel. Saya gak punya keluarga atau kenalan di Auckland. None. Option termurah untuk tinggal sementara adalah backpacker hostel. Hotel? Buang2 duit. Homestay? Gaklah udah ketuaan kali yah gak sanggup hidup dengan aturan rumahan, rumah orang pula. Harganya juga gak kuat. Jadilah saya diantarkan sama mas Rahman ke Silver Fern Backpacker Hostel yang letaknya di Hobson Street jadi deket sama tempat saya kuliah nanti.

Saya pernah tinggal di backpacker hostel sebelumnya, di Little India area, Singapore. Sekamar ber 10, kamarnya gak terawat, kamar mandi dan toiletnya jangan dibilang baunya ampun deh. Jadilah expektasi  saya agak rendah soal kenyamanan dan kebersihan backpacker hostel ini. Oh dan saya go show saja waktu itu, gak booking sebelumnya. Dilayanin sama bapak2 berwajah datar, $200 per minggu untuk kamar dengan 2 bunk bed, berarti buat 4 orang. Tanpa banyak tanya saya iya in ajah. Capek, pengen tidur, pengen explore Auckland buat saya gak banyak nanya. Dikasih seprei, sarung bantal sama selimut, masuklah saya ke kamarnya. Kamar bahkan hall nya bersih, kamar mandinya pun terawat dan bersih. Saya pikir wah ok juga nih hostel. Satu hal yang saya gak sangka bahwa kamar itu kamar campuran, jadi gak ada kamar cewek atau kamar cowok ajah. Waktu saya masuk kamar itu kosong jadi saya juga cuek bebek ajah taruh barang, ngerapiin bed yang saya pilih dan jalan2 ke Queen Street. Saya ceritain pengalaman pertama saya di Queen Street di cerita yang lain.

9624436_2_y

Pulang jalan2, kamar masih kosong. Saya bongkar2 baju, siapin handuk buat mandi tiba2 taraaaa pintu kamar dibuka. Dua cowok dengan tas besar berdiri di pintu. Kami cuma bisa liat2an ajah sambil sama2 berharap kalau mereka masuk di kamar yang salah. Tapi mereka gak. Yep, 2 makhluk asing berjenis kelamin pria asal Brazil ini teman sekamar gw. Awkward. Senyum2 hambar hi hi kenalan baru nyadar pakaian dalam saya tergeletak di atas kasur. Ah, bakal ribet ini bongkar2 tas buat ganti baju. Ukuran kamar nya gak luas, segala pergerakan dan suara pasti bersinggungan dengan penghuni lain. Malamnya, masuk lagi penghuni lain, bapak2 dari Iran. Resmilah saya cewek sendiri di kamar itu, arrgghh..

73558-20130320010338-lb

Namanya juga backpacker hostel isinya yah paling banyak backpacker, segerombolan anak muda petualang dari berbagai belahan dunia. Banyak juga yang senasib dengan saya menjadikan hostel ini tempat tinggal sementaranya di Auckland sambil nyari2 tempat tinggal baru. Namanya juga anak muda yah, doyannya kalau malam ngumpul2, minum, party saya yang gak seberapa muda ini jadilah senyum2 sendiri kalau malam. Sering diajakin, tapi kok yah selalu capek alasan saya. Mungkin gak fisik, otak saya kayaknya yang capek mikirin tempat baru, sekolah lagi, gimana nyari tempat tinggal baru. Walaupun berisik tapi saya menikmati dengerin tuh anak2 muda nyanyi2, ngobrol, kadang dengan bahasa mereka masing2, kadang dengan bahasa inggris yang campur aduk dengan logatnya, tapi emang dasar “alcohol connecting people”, nyambung ajah tuh mereka.

Bagaimana dengan teman2 sekamar saya? Call me lucky!! Tiga lelaki ini adalah teman sekamar impian setiap traveler yang mau tinggal di kamar beginian. Mereka rapi, bersih, gak suka mabuk2an, sopan, senang bercerita dan berbagi pengalaman. Setiap pagi bangun, mandi, saya ke sekolah atau cuma mutar2 kota, mereka pergi nyari kerja, sore balik, makan malam, terus kami duduk di kamar ceritain pengalaman kami hari itu dan berbagi info yang kami dapat satu sama lain. Si bapak Iran itu bahkan nolongin benerin laptop saya yang error. Teman2 Brazil saya gak mau saya kesepian sendirian karena gak punya teman, mereka ngajakin saya gabung sama teman2 Brazil nya yang lain di salah satu bar di harbour. Saya jadi punya teman deh senangnya. Dan persahabatan ini tidak hanya berakhir disitu,kami masih berhubungan sampai sekarang bahkan selalu sempatkan untuk traveling bareng tiap kami ada waktu.Sweet yah hehehe.

Fasilitas lain yang didapat dari hostel ini adalah access ke wifi nya selama jangka waktu tinggal kamu. Ada juga dapurnya, ruangan buat laundry dan setrikaan, kamar mandi dan toiletnya dipisahin buat cewek dan cowok, theater room yah kayak mini bioskop gitu, dining room, dan ruangan yang penuh dengan buku2 yang ditinggalin sama traveler2 sebelumnya, ruangan dengan meja billiard dan ruangan yang emang buat nongkrong2 ngobrol doang. Semua ruangan ini termasuk kamar dibersihin tiap hari jadi cukup nyaman buat ditinggalin. Si mas2 India yang bersihin kamar tiap hari muji kamar kami lo, doi bilang wow kamar ini bersih sekali barang2nya rapi gak berserakan sana sini seperti kamar2 lain. Hehe yah iyalah mas.

Seminggu tinggal di hostel itu cukup berkesan buat saya. Jadi bidadari diantara para punggawa awalnya aneh tapi lama2 nyaman juga. Biggest concern saya waktu itu adalah barang2 penting seperti uang secara saya belum punya account New Zealand waktu itu dan belum sempat tukar rupiah ke dollar, jadinya tas punggung gede saya yang gede itu harus saya bawa kemana-mana. Bukannya parno, bukannya gak percaya sama teman sekamar saya, tapi yang bisa masuk ke kamar itu bukan mereka saja, dan lebih baik parno kali yah dari pada nyesel belakangan.

Ini beberapa tips dari saya buat kalian yang pengen nyaman tinggal di backpacker hostel :

  1. Tanyakan semua informasi yang kamu butuhin sebelum mutusin buat sewa kamarnya. Kalau kamu gak comfy tinggal dengan makluk berjenis kelamin lain, jelasin siapa tau mereka bisa bantu. Kebersihan kamar, keamanannya.
  2. Sewa locker untuk barang2 berharga kamu. Setiap backpacker hostel menyediakan locker dengan harga yang terjangkau kok. Tapi kalaupun kamu gak mau nyewa pastikan barang2 kamu aman di tas yang bisa kamu bawa kemana-mana sama kamu. Sebisanya jangan ditinggalin di kamar saat kamu kelur jalan2 seharian.
  3. Makanan di Auckland tergolong mahal. Alternative lain beli bahan makanan dan masak sendiri. Nah untuk masak sendiri, secara dapur selalu penuh di jam2 lapar,datanglah sebelum atau sesudah jam2 tersebut sehingga kamu bisa gunain dapur dengan nyaman.
  4. Manfaatkan fasilitas yang disediakan. Seperti laundry room, yang biasanya juga selalu sibuk. Saya sih laundry nya di jam2 tuh anak2 muda pada party, jadinya nyaman gak keganggu sama yang lain.
  5. Bersosialisasi. Butuh skill memang untuk urusan yang satu ini, karena gak semua orang suka keramaian termasuk saya. Maksud saya bersosialisasi disini adalah jangan pasang tampang sangar ajah, senyum ajah say hi ngobrol sedikit. Banyak gpp kalo tampan haha intinya adalah jangan jadi anti sosial.
  6. Pake handuk sendiri. Ini saran saya pribadi sih secara tau lah handuk milik bersama mungkin agak kurang nyaman
  7. Buat cewek2, kalo cowok kali2 gak ngaruh yah, tapi buat kami para makluk terbaik ciptaan Tuhan (dikeroyok gak gw), sisihkan alat mandi dan beberapa pakaian dalam di tas tersendiri sehingga gak perlu bongkar muat dari tas gede yang menarik perhatian lelaki.
  8. Jangan kentut sembarangan di kamar. Bisa pingsan teman sekamarmu.

Tinggal di backpacker hostel not bad at all kan???

-nona-

2 respons untuk ‘Backpacker Hostel?

Tinggalkan Balasan ke joe3658 Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s