Mencari Kerja Part Time di Auckland

Demi kelangsungan hidup di kota yang mahal ini penting banget buat saya untuk kerja part time. Untungnya, sekolah saya cuma dari Senin sampai Rabu, sialnya cari kerja part time itu gampang2 susah. Ada beberapa teman saya yang cutup beruntung dapat kerja part time dengan gampangnya, sedang saya yang super pemilih ini dapat setelah 6 bulan. Yep, 6 bulan setelah tabungan menipis saya langsung gak pilih2. Bukan berarti saya gak ngapa2in yah dalam 6 bulan, saya sempat internship di salah satu NGO disini selama 3 bulan sebagai office administrator. Saya ceritain lain kali deh untung ruginya kerja volunter di sini.

Jadi, buat kamu yang niat ke sini seperti saya mudah2an tips mencari kerja part time ini berguna yah :

  1. Siapkan CV. Buat semudah mungkin untuk dimengerti. Rajin2 google tipe CV di New Zealand secara tiap negara agak beda yah kriterianya.
  2. Rajin2 buka website2 pencari kerja seperti seek.co.nz , trademe.co.nz , indeed.co.nz , mereka selalu posting lowongan kerja baik part time maupun full time setiap hari.
  3. Sering keluar rumah jalan2 ke queen street biasanya mereka suka pajang tulisan “staff wanted” kalau lagi pada butuh karyawan. Jangan malu2 juga nanya tiap mampir ke toko2 siapa tau mereka butuh ya kan. Janina lupa pas jalan2 CV dibawa terus jadi pas ada tulisan langsung masukin ajah CV.
  4. Register ke organisasi pencari kerja seperti sjs.co.nz , atau register ke beberapa badan usaha yang butuh casual staff until event2 tertentu.
  5. Jangan terlalu pemilih sih. Mungkin kita kemarin sesuatu di negara kita, tapi di sini kita mulai hidup baru jadi segala sesuatunya harus dimulai dari nol lagi. Employer mungkin gak akan langsung kasi posisi manager karena semuanya mengharuskan New Zealand experience dan secara baru datang gak mungkin  lah yah ada.

Minimum wages per 1 April 2016 kemarin NZD15.25 jadi kalau kami kerja 20 jam per minggu minus tax bisa dapat NZD270an lah kira2. Cukup buat bayar rental plus makan seminggu plus ongkos transports. Keuntungan lain kerja part time adalah kamu dapat New Zealand Experience yang jadi modal kamu buat ngelamar kerja full time nantinya plus dapat teman baru plus memperlancar bahasa Inggris plus dapat ilmu baru dari kerjaan itu. Banyak plus nya yah, jadi berdasarkan pengalaman saya mangan lama2 bermalasan cari kerjaan part time, langsung ajah cari begitu sampai sini kalau bisa, dan jangan banyak pilih karena belum tentu yang kamu mau milih kamu juga haha…

Happy Sunday..off to my part time

-nona-

Ayo Sekolah..

Screen Shot 2016-04-22 at 11.11.43 AM

Keingat program pemerintah wajib belajar 9 tahun yah hehehe

Kembali ke sekolah setelah 8 tahun artinya…NGANTUK. Kalo gak ngantuk yah agak2 lelet dikit lah dan yang pasti..banyak ngomel waktu ngerjain tugas hehe. Yah at least minggu pertama setelah itu yah biasa ajah. Di blog ini saya cama mau ceritain bedanya System sekolah di Indonesia (based on experience saya ya) dengan sekolah di New Zealand (juga dengan experience saya). Sekali lagi ini berdasarkan pengalaman saya yah jadi mungkin beda dengan teman2 lain yang mungkin meneruskan ke university disini.

Jadi yang paling saya rasain beda :

  1. Bahasa. Haha awal yang paling mudah diprediksi. Tentu saja saya dulu gak ngambil international course jadi pake bahasa Indo. Nah disini yah gak bisa lah jadi mau gak mau saya harus ikutan ngemeng Inggris. Kadang suka kelepas sendiri waktu ngomong sama teman2 Philipina secara penampakan kita hampir sama, saya kadang ngomong bahasa ke mereka dan mereka juga sebaliknya. Percaya gak percaya, bahasa kita banyak yang sama loh. Bahasa ini kadang suka bikin masalah, secara ini international school yang berarti Inggris bukan bahasa aslinya, kadang suka bingung ama dialeg masing2. Kadang percakapan berakhir tanpa solusi tapi dengan tawa kebingungan. Ini gak hanya sesama murid, gurunya pun dari mana2 jadi masih pada bawa dialegnya juga. Guru saya dong dari Mauritius, tiap dia ngomong saya harus double mikir. Capek sih awalnya tapi yah dibikin enak ajah lama2 enak juga kok.
  2. Tugas sekolah. Jangan ditanya deh. Tugasnya bukan dikasih soal terus disuruh jawab yah (emang anak SMP). Tugasnya semua ke research jadi si guru cuma kasih hint ajah sisanya terserah elo haha. Saya dong mendadak rajin baca berita business harian di New Zealand  Herald itu kayak kompasnya kita gitu. Minus gossip dan berita goib tentunya. Gak cuma buat paper, semua tugas harus dipresentasiin. Paling senang pas hari presentasi karena semua datang dengan tampilan yang gak tiap hari.
  3. Guru di New Zealand itu suka murid yang suka bertanya dan kasi masukan. Asli. Jadi murid kesayangan deh. Saya ingat banget waktu masih sekolah di Indo kilo banian nanya katanya “kamu gak pernah baca buku panduan yah”. Kalo kasi masukan katanya ” yang guru saya atau kamu” hahaha. Gak semua guru di Indo kayak gitu saya yakin, mungkin saya ajah yang sial dapatnya yang gitu.
  4. Kalo di Indo (asia deh kayaknya), image seorang guru itu gak cocok disandingkan dengan teman. Dalam artian saya dulu gak pernah berteman dengan guru saya. Ketemu ajah suka pura2 gak liat kalau liat pasti agak nunduk terus biläng siang pak/ibu guru. Kalo disini mah saya temenán sama guru saya. Guru bisa buat teman ngobrolin hal pribadi juga. Jadi teman curhat, dan mereka pun sebaliknya gak segan buat curhat. Tapi sola profesionalitas tetap dijunjung dong.
  5. Ambisi. Saya ingat banget waktu di Indo ada teman saya yang ambitious banget. Kadang gak abis pikir apa yang dikejarnya. Nah kalau di sini ambitiousnya dikali 100 deh. Soalnya ambitiousnya made on berbagai negara. Ada yang diam tapi super ambitious ada yang keliatan banget. Kalo gak ikutan ambitious kita jelas tertinggal dari yang lain karena kompetisinya kerasa dan saya sih jelas gak mau dikira orang Indo bego jadi harus jos juga.
  6. Mahal. Ya iyalah harga sayur ajah disini 10x lebih mahal dari pada di Indo apalagi sekolahnya. Sekolah saya yang coma diploma NZD15K setahun. Kebayang kalo ke uni. Yang lucu pas pertama masuk sekolah pada ngomongin biaya sekolah dalam currency masing2. Pas ditanya ke saya yah saya jawab angka segitu dikali harva tukar yang bunyinya jadi ratusan juta. Eh saya dikira miliuner haha dia gak tau aslinya.

Sekolah dimana saja buat saya pada dasarnya sama. Yang beda mungkin karena di negara lain dengan budaya yang lain dan teman2 dari berbagai negara, lebih banyak hal baru yang dipelajari dan lebih membuka wawasan. Keuntungan lain dari belajar di New Zealand adalah negara ini cukup aman dan nyaman buat belajar. Gak ada deh demo2 yang mengganggu kegiatan belajar mengajar karena politisi atau oknum agama yang rese (saya sensi euy sola ginian).

Always seek knowledge. Basic thoughts why?? Paper talks!!!

-nona-

Ssstt..jangan suka Ge eR

kuper

“Politeness has become so rare people mistake it for flirtation”

Ups.. agak malu2 mau gimana gitu waktu mau nulis cerita ini tapi demi masa depan dan kepentingan bersama (lebay kan), gpp lah diceritain aja. Jadi seperti cerita saya sebelumnya, orang New Zealand itu jauh lebih ramah dari yang saya antisipasi. Ini juga termasuk mereka cukup ringan tangan menolong sesama. Buat saya yang paranoia dikarenakan cerita2 film dan kisah2 pemerkosaan dan kisah2 cinta (lebay lagi kan), agak aneh buat saya kalau orang yang gak saya kenal sama sekali (plus cakep. catet yah cakep) tiba2 maksa nawarin bantuan.

Cerita geer saya pertama berawal dari waktu saya beli tempat tidur. Jadi ceritanya apartement saya itu kosongan jadilah saya harus beli tempat tidur masa mau tidur di lantai kan yah.  Jadilah saya searching di beberapa website buat cari tempêta tidur murat dan ketemulah sama mas2 gamteng pertama. Asli baek banget. Ngasih harga murah (power of nawar),ngangkutin tempat tidur saya ke lantai 12, plus ngerapiin. Habis itu ngajak ngopi. Siapa yang gak geer coba. Eh si mamas sekalinya da berkeluarga dia baek karena kesian gw nya sendirian di tempat asing so sweet gak sih..

Mamas kedua lebih panjang ceritanya. Jadi seperti penghuni baru lainnya saya kalau belanja seabrek-abrek. Namanya juga buat rumah baru. Ngeliat saya yang kecil ini dengan belajaan segitu banyaknya dia nawarin bantuanlah yah. Eh saya parno dong ini apaan sih gak kenal ajah main sok nolongin. Eh doi cuek ajah angkut2in barang. Saya dari cara paling halus sampai paling kasar nolak ditolongin eh dia senyum. Dari senyumnya saya akhirnya berkesimpulan dia baik (sotoy) jadi saya biarin dia angkutin belanjaan saya. Mamasnya ganteng deh. Sekalinya emang benar awalnya dia emang cuma mau nolongin drang waktu itu walau akhirnya jatuh juga sama senyum maut nona Maumere kan yah hahaeee…

Kejadian kayak gini gak cuma 2 kali. Oh iyah yang paling malu2in waaktu saya lagi nunggu bus mau berangkat gawe. Jadi ceritanya orang lagi pada benerin jalan jadi pandangan saya agak terbatas buat ngeliat kapan busnya datang. Ada mas2 yang lagi ngerjain benerin jalan itu ngeliatin mulu kan. Sebel saya, mas2nya gak ganteng soalnya haha. Eh tiba2 doi teriak nunjuk2 saya. Apa si mas ini pikar saya. Ternyata oh ternyata dia mah teriak ngasih tau kalas busnys uddar datang. Ya ampun si mamas yang gak ganteng ini ternyata baek yah..maafkan sayah kangmas

Jadi moral dari cerita memalukan ini adalah masih banyak orang baik di dunia ini. Dan mereka baik bukan cuma karena kamu punya senyum menawan atau body yang aduhai  (mhmm) tapi karena mereka baik…atau mungkin miris melihat nasib kamu haha. Hidup bukan sinetron, hidup bukan telenovela, hidup adalah hidup..

-nona-

Apartement Hunting..

02648_01
Apartement pertama saya di Auckland
A house is not a home unless it contains food and fire for the mind as well as the body – Benjamin Franklin

Saya gak selamanya dong tinggal di backpacker hostel. Jadi salah satu hal yang harus saya lakukan adalah mencari tempat tinggal permanent, dimana saya bisa punya kamar sendiri, kamar mandi dan dapur buat masak. Sebelum saya tiba di Auckland, Agen saya udah kasi estimasi biaya apartement dan biaya hidup buat setahun. Dan itu jadi patokan saya buat cari apartemen di sini. Jadi kategori yang saya cari waktu itu :

  1. Apartemen di kota jadi saya gak perlu naik bus ke sekolah saya yang kebetulan berlokasi di kota. Plus saya gak mau nyasar secara yang saya tau cuma Queen Street waktu itu
  2. Harga gak lebih dari NZ$200 per minggu ( mahal yah )
  3. Saya gak mau share kamar. Aneh ajah rasanya berbagi kamar dengan orang yang saya gak kenal
  4. Saya gak mau tinggal di apartement yang lebih dari 4 orang

Simple yah..tapi cari apartement gak sesimple itu. Apartemen di daerah kota mahal2 bo..Gak heran memang secara Auckland salah satu kota termahal di dunia. Terus gimana caranya cari apartemen di Auckland?

  1. Browse beberapa website yang terkenal untuk cari apartemen atau flat mate. Saya pake trademe.co.nz dan nzflatmate.co.nz . Kedua website ini mengadvertise apartemen, rumah dan town house yang sedang mencari tenant dan sangat mudah untuk register dan gratis.
  2. Ada ratusan piliha di kedua website tersebut. Bagusnya datanya lengkap seperti apa yang mereka sediakan, berapa orang yang tinggal di rumah tersebut, harga, bahkan house rules. Pilihlah yang masuk dalam kriteria tempat tinggal idamanmu.
  3. Email / sms orang atau instansi yang mengadvertise rumah idamanmu. Minta waktu untuk datang dan mengecek kondisi rumah, apakah sama dengan yang diinfokan di internet.
  4. Bukan puma kita loh yang milih mereka, mereka juga milih kita jadi baik2 lah yah jangan belum juga tinggal bareng Utah songon gak bakal deh dihubungi lagi.
  5. Pengadvertiser entah itu yang punya rumah atau head tenant biasanya ngasih bond. bond itu kayak uang muka yang menjamin kenyamanan mereka sama kita. Biasanya berapa minggu biaya rental.kalau pengadvertiser bukan agent yah coma bond kalau itu agent mesti baya letting go fee yang biasanya gak sedikit juga. mahal yah hehehe
  6. Kale udah sama2 cocok (cieh cocok) jadian deh eh gak ding, kamu bisa masuk ke rumah itu sesuai dengan kesepakatan sama yang si advertiser.

Kira2 begitulah step by step saya akhirnya dapat atap pertama kali. Cukup beruntung karena saya dapatnya pas habis minggu pertama di hostel dan apartemennya pas di depan sekolah. Hujan angin bodo amat tetép gak ada alasan buat malas ke sekolah.

Happy hunting!!

 

-nona-