Ssstt..jangan suka Ge eR

kuper

“Politeness has become so rare people mistake it for flirtation”

Ups.. agak malu2 mau gimana gitu waktu mau nulis cerita ini tapi demi masa depan dan kepentingan bersama (lebay kan), gpp lah diceritain aja. Jadi seperti cerita saya sebelumnya, orang New Zealand itu jauh lebih ramah dari yang saya antisipasi. Ini juga termasuk mereka cukup ringan tangan menolong sesama. Buat saya yang paranoia dikarenakan cerita2 film dan kisah2 pemerkosaan dan kisah2 cinta (lebay lagi kan), agak aneh buat saya kalau orang yang gak saya kenal sama sekali (plus cakep. catet yah cakep) tiba2 maksa nawarin bantuan.

Cerita geer saya pertama berawal dari waktu saya beli tempat tidur. Jadi ceritanya apartement saya itu kosongan jadilah saya harus beli tempat tidur masa mau tidur di lantai kan yah.  Jadilah saya searching di beberapa website buat cari tempêta tidur murat dan ketemulah sama mas2 gamteng pertama. Asli baek banget. Ngasih harga murah (power of nawar),ngangkutin tempat tidur saya ke lantai 12, plus ngerapiin. Habis itu ngajak ngopi. Siapa yang gak geer coba. Eh si mamas sekalinya da berkeluarga dia baek karena kesian gw nya sendirian di tempat asing so sweet gak sih..

Mamas kedua lebih panjang ceritanya. Jadi seperti penghuni baru lainnya saya kalau belanja seabrek-abrek. Namanya juga buat rumah baru. Ngeliat saya yang kecil ini dengan belajaan segitu banyaknya dia nawarin bantuanlah yah. Eh saya parno dong ini apaan sih gak kenal ajah main sok nolongin. Eh doi cuek ajah angkut2in barang. Saya dari cara paling halus sampai paling kasar nolak ditolongin eh dia senyum. Dari senyumnya saya akhirnya berkesimpulan dia baik (sotoy) jadi saya biarin dia angkutin belanjaan saya. Mamasnya ganteng deh. Sekalinya emang benar awalnya dia emang cuma mau nolongin drang waktu itu walau akhirnya jatuh juga sama senyum maut nona Maumere kan yah hahaeee…

Kejadian kayak gini gak cuma 2 kali. Oh iyah yang paling malu2in waaktu saya lagi nunggu bus mau berangkat gawe. Jadi ceritanya orang lagi pada benerin jalan jadi pandangan saya agak terbatas buat ngeliat kapan busnya datang. Ada mas2 yang lagi ngerjain benerin jalan itu ngeliatin mulu kan. Sebel saya, mas2nya gak ganteng soalnya haha. Eh tiba2 doi teriak nunjuk2 saya. Apa si mas ini pikar saya. Ternyata oh ternyata dia mah teriak ngasih tau kalas busnys uddar datang. Ya ampun si mamas yang gak ganteng ini ternyata baek yah..maafkan sayah kangmas

Jadi moral dari cerita memalukan ini adalah masih banyak orang baik di dunia ini. Dan mereka baik bukan cuma karena kamu punya senyum menawan atau body yang aduhai  (mhmm) tapi karena mereka baik…atau mungkin miris melihat nasib kamu haha. Hidup bukan sinetron, hidup bukan telenovela, hidup adalah hidup..

-nona-

2 respons untuk ‘Ssstt..jangan suka Ge eR

  1. Hallo hallo mbak nona…senang bisa ketemu disini…. membaca cerita2 mbak nona dan sampailah dicerita ini… “akhirny jatuh jg dgn senyum nona maumere hahaeee….” mendadak sya senang skali ada org sekampung saya diauckland…hehehe…
    Apa kbr mbak nona?? Sy berencana keauckland dlm wkt dekat… smoga bisa ketemu disana ya…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s