Ayo Sekolah..

Screen Shot 2016-04-22 at 11.11.43 AM

Keingat program pemerintah wajib belajar 9 tahun yah hehehe

Kembali ke sekolah setelah 8 tahun artinya…NGANTUK. Kalo gak ngantuk yah agak2 lelet dikit lah dan yang pasti..banyak ngomel waktu ngerjain tugas hehe. Yah at least minggu pertama setelah itu yah biasa ajah. Di blog ini saya cama mau ceritain bedanya System sekolah di Indonesia (based on experience saya ya) dengan sekolah di New Zealand (juga dengan experience saya). Sekali lagi ini berdasarkan pengalaman saya yah jadi mungkin beda dengan teman2 lain yang mungkin meneruskan ke university disini.

Jadi yang paling saya rasain beda :

  1. Bahasa. Haha awal yang paling mudah diprediksi. Tentu saja saya dulu gak ngambil international course jadi pake bahasa Indo. Nah disini yah gak bisa lah jadi mau gak mau saya harus ikutan ngemeng Inggris. Kadang suka kelepas sendiri waktu ngomong sama teman2 Philipina secara penampakan kita hampir sama, saya kadang ngomong bahasa ke mereka dan mereka juga sebaliknya. Percaya gak percaya, bahasa kita banyak yang sama loh. Bahasa ini kadang suka bikin masalah, secara ini international school yang berarti Inggris bukan bahasa aslinya, kadang suka bingung ama dialeg masing2. Kadang percakapan berakhir tanpa solusi tapi dengan tawa kebingungan. Ini gak hanya sesama murid, gurunya pun dari mana2 jadi masih pada bawa dialegnya juga. Guru saya dong dari Mauritius, tiap dia ngomong saya harus double mikir. Capek sih awalnya tapi yah dibikin enak ajah lama2 enak juga kok.
  2. Tugas sekolah. Jangan ditanya deh. Tugasnya bukan dikasih soal terus disuruh jawab yah (emang anak SMP). Tugasnya semua ke research jadi si guru cuma kasih hint ajah sisanya terserah elo haha. Saya dong mendadak rajin baca berita business harian di New Zealand  Herald itu kayak kompasnya kita gitu. Minus gossip dan berita goib tentunya. Gak cuma buat paper, semua tugas harus dipresentasiin. Paling senang pas hari presentasi karena semua datang dengan tampilan yang gak tiap hari.
  3. Guru di New Zealand itu suka murid yang suka bertanya dan kasi masukan. Asli. Jadi murid kesayangan deh. Saya ingat banget waktu masih sekolah di Indo kilo banian nanya katanya “kamu gak pernah baca buku panduan yah”. Kalo kasi masukan katanya ” yang guru saya atau kamu” hahaha. Gak semua guru di Indo kayak gitu saya yakin, mungkin saya ajah yang sial dapatnya yang gitu.
  4. Kalo di Indo (asia deh kayaknya), image seorang guru itu gak cocok disandingkan dengan teman. Dalam artian saya dulu gak pernah berteman dengan guru saya. Ketemu ajah suka pura2 gak liat kalau liat pasti agak nunduk terus biläng siang pak/ibu guru. Kalo disini mah saya temenán sama guru saya. Guru bisa buat teman ngobrolin hal pribadi juga. Jadi teman curhat, dan mereka pun sebaliknya gak segan buat curhat. Tapi sola profesionalitas tetap dijunjung dong.
  5. Ambisi. Saya ingat banget waktu di Indo ada teman saya yang ambitious banget. Kadang gak abis pikir apa yang dikejarnya. Nah kalau di sini ambitiousnya dikali 100 deh. Soalnya ambitiousnya made on berbagai negara. Ada yang diam tapi super ambitious ada yang keliatan banget. Kalo gak ikutan ambitious kita jelas tertinggal dari yang lain karena kompetisinya kerasa dan saya sih jelas gak mau dikira orang Indo bego jadi harus jos juga.
  6. Mahal. Ya iyalah harga sayur ajah disini 10x lebih mahal dari pada di Indo apalagi sekolahnya. Sekolah saya yang coma diploma NZD15K setahun. Kebayang kalo ke uni. Yang lucu pas pertama masuk sekolah pada ngomongin biaya sekolah dalam currency masing2. Pas ditanya ke saya yah saya jawab angka segitu dikali harva tukar yang bunyinya jadi ratusan juta. Eh saya dikira miliuner haha dia gak tau aslinya.

Sekolah dimana saja buat saya pada dasarnya sama. Yang beda mungkin karena di negara lain dengan budaya yang lain dan teman2 dari berbagai negara, lebih banyak hal baru yang dipelajari dan lebih membuka wawasan. Keuntungan lain dari belajar di New Zealand adalah negara ini cukup aman dan nyaman buat belajar. Gak ada deh demo2 yang mengganggu kegiatan belajar mengajar karena politisi atau oknum agama yang rese (saya sensi euy sola ginian).

Always seek knowledge. Basic thoughts why?? Paper talks!!!

-nona-

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s