Open Job Search Visa New Zealand (Post Study Work Visa-Open)

Apa itu Open Job Search Visa ?

Ini adalah type visa yang diberikan oleh pemerintah New Zealand kepada mereka yang menyelesaikan sekolahnya di level tertentu di New Zealand. Biasanya level 7 NZQA. Kalau udah punya visa ini, kita boleh kerja di bidang apa ajah dengan perusahaan apa ajah dengan jam kerja yang tidak terbatas telama 1 tahun. Nah kalau kita masih mau tinggal di New Zealand Lebih lama, 1 tahun inlah waktu kita untuk mencari kerjaan yang bisa mensponsori kita dengan working visa.

Setelah lulus dari sekolah saya yang kebetulan level 7, tentunya saya gak menyia2kan kesempatan untuk tinggal lebih lama di negara ini dong. Saya langsung apply buat visa ini tepat di hari saya mendapatkan ijazah dari sekolah. Gak sabaran banget yah hihi. Jadi apa saya yang harus dipersiapkan untuk apply visa ini??

  1. Form Post Study Work Visa-Open.

           Untuk yang bersekolah di New Zealand, setiap sekolah international pasti menyediakan form ini.Silahkan ke pastoral care tiap sekolah. Form ini bisa didapatkan juga dari websitenya immigration NZ di http://www.immigration.govt.nz. Tinggal diisi selengkapnya. Formnya gak ribet kok asli

2. Sertifikat dari sekolah

     Pasti lah yah buat buktiin kalau kita emang lulusan sini. Untuk aplikasi ini gak perlu ngasih yang asli, sertifikat difoto copy terus dibawa ke Justice of Peace (JP) untuk dilegalisir. Lucu yah kok gak dilegalisir di sekolah sendiri kayak di tempat kita geto. JP yang saya samperin letaknya di Auckland Library Lt. 2 di pusat kota. Jadi ke sana, buat appointment karena JP bukanya gak sepanjang hari dan yang butuh banyak pemirsa. Ketemu JP nya sih ada 5 menit, dia tanya mau apa kita kasi tau, dia stempel udah deh. Ini layanan asli gratis.

3. Foto pas

    Foto pas ukuran 3.5 x 4.5 ini bisa didapatkan di mana ajah kurang dari 10 menit. Kemarin saya bajar NZD20 buat foto ini. Saya lupa nama tokonya pokoknya dia toko yang jualan kamera di dekat Supre Queen Street deh.

4. Bank Statement dan uang tunjuk

     Ini cukup lucu. Saya ingat banget dulu waktu buat bank statement di kampung ribetnya minta mampus. Kita harus buat surat permohonan, tanda tangan terus ditanyain ini itu mau apa. Orang duit duit saya account juga punya saya emang kenapa saya gak boleh tau. Saya ampe nutup rek papa saya di salah satu bank gara2 sebel sama petugasnya haha. Nah di sini mah gampang banget cuma ke bank  bilang mau bank statement gak ada 5 menit udah jadi tuh. Nah mengenai uang tunjuk, apa itu uang tunjuk? uang tunjuk adalah uang yang kita punyai di bank yang menunjukkan bahwa kita sanggup untuk hidup di New Zealand tanpa membebani negara ini. Untuk visa ini dibutuhkan NZD4200 minimal. Untuk uang tunjuk ini gak perlu harus 3 bulan stabil di tabungan, yang penting ada pas apply ok ajah kok. Teman2 saya pada pintam2an duit transfer sana sini antar mereka dan aplikasi nya diterima tuh.

5. Medical Check Up

    Tidak semua clinic atau RS bisa memfasilitasi ini. Check ke immigration website sebelum melakukan medical check up karena sayang duitnya banget kalau dibuang percuma. Saya kemarin MCU nya di clinic doctor on queen yang kayaknya dimiliki sama orang Asia karena dari receptionist, dokter sampai pasiennya orang asia semua. Biaya untuk medical ini NZD180. Tinggal kesana (gak perlu booking), daftar, kasi tau kalau ini buat visa. Jangan lupa bawa passport karena mereka akan copy passport kamu. MCU nya asli gak ada 1 jam. Darah sama urine, terus pemeriksaan dokter udah deh. Gak perlu nunggu hasil karena hasil akan dikirim langsung ke immigrasi kecuali kalau ada masalah yah. Saya sih sehat wal’afiat pastinya hehe.

6. Fee pengurusan Visa

    Biaya untuk pengurusan visa ini NZD380. Langsung bayar lewat bank cheque ke bank yah billing minta bank cheque untuk visa fee, langsung deh duit kepotong dari tabungan 😦 Nah si bank cheque ini yang kita lampirkan di aplikasi kita.

7. Submit aplikasi

    Aplikasi bisa disubmit langsung ke kantor immigrasi di 280 Queen street. Level 4 kalo gak salah. Jadi ke sana, bilang ma bang securitynya mau submit open work visa, nanti dia kasi tau dimana ambil amplopnya. Masukin semua data ke amplop, masukin deh ke box nya gak perlu ngantri. Enak kan? Nah berikutnya yang gak enak. Nunggu deg2an kabar dari immigrasi.

Nah itulah beberapa hal yang harus dipersiapkan untuk aplikasi Open Work Visa ini. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam persiapan aplikasi ini:

  1. Aplikasi bisa manual seperti yang saya jelaskan di atas, bisa juga online yah. Pengalaman kemaria saya yang submit manual dapat hasilnya lebih cepat dari teman saya yang apply online. Gak tau deh kenapa
  2. Pastikan alamat kamu aman untuk courier. Saya kemarin pake alamat si abang arena mail box rumah saya bolong. Gak mau dong surat penting gini hilang. Nah kalau kamu ragu dengan alamat dan mail box kamu, di aplikasi ada pilihan mau dikirimin ke rumah atau asbil sendiri di immigrasi. kamu pilih ajah ambil di immigrasi biar lebih afdol eh aman.
  3. Pastikan sehat untuk MCU. Beberapa teman saya yang dari luarnya keliatan sehat ternyata bermasalah dengan MCU nya. Imbasnya mereka harus bayar lagi, delay di visa yang membuât mereka harus bayar untuk extenden visa juga. Bisa sampai 3 bulan loh
  4. Bersahabatlah. jadi bisa pinjam2an duit buat uang tunjuk hehe.
  5. Pssst kalo emang gak ada jalan lain buat yang tunjuk, buka rekening ASB Bank ajah. Mereka bisa kasi loan sampai NZD2500 buat student. Lumayan kan buat nambah2.

Kemarin punya saya visanya jadi tepat 1 minggu. Lompat2 deh pas buka amplopnya hehe. Nah setelah punya visa ini kamu gak perlu restricted kerja 20 jam doing, bisa lebih sekuatnya deh.

Selamat apply!!!!

 

-Nona-

 

Rasanya Queen Street itu….

“One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.” – Henry Miller

billboard-auckland-streetscape

Rasanya Queen Street itu…Eits, Queen Street bukan makanan yah, melainkan nama jalan pusat commercial activity nya Auckland. Kalau kamu sampai di Auckland dan tiba2 sampai di jalan dimana semua oranga sepertinya ngumpul (secara Auckland gak segitu rame yah), itu pasti di Queen Street. Dinamain Queen Street sebagai penghormatan buat Queen Victoria, jalan yang seharusnya bernama Shortland Street dirubah menjadi Queen Street di tahun 1840. Pusat perbelanjaan, perkantoran bahkan universitas dan sekolahan ada di sepanjang jalan ini.

Melanjutkan cerita sebelumnya hari pertama saya di Auckland setelah naruh barang di hostel, saya langsung jalan2 ke Queen Street. Kebetulan hostel saya berlokasi cukup dekat dengan Queen Street, yah sekitar 10 menit jalan kaki kalo gak pake nyasar dan tau jalan tikusnya. Berhubung itu hari pertama dan kemampuan saya membaca peta yang super pas2an, jadinya 30 menit dong. Auckland yang dirasa sepi tiba2 rame (lebay). Mendadak banyak orang lalu lalang nyebrang jalan sana sini (makin lebay). Maklum, saya dari kampung yang kalau nyebrang asal nyebrang ajah jadinya ngeliat lampu ijo mendadak orang bisa nyebrang dari 4 jalur berbeda dan akhirnya ngumpul di tengah jalan cukup membuat saya bahagia berdiri di tengah jalan. Errr..aneh memang tapi saya cukup bahagia berdiri di tengah jalan diantara orang2 yang sibuk nyebrang.

Capek jalan dengan tas punggung yang cukup besar dan si cute Masha yang selalu menemani saya kemanapun dan dengan sepatu yang kurang cocok untuk kondisi jalanan Auckland akhirnya saya memutuskan untuk duduk di kursi pinggiran jalan sambil menikmati Cheese Churro sambil mencoba meresapi rasanya Queen Street (tuh kan lebay lagi). Jadi rasanya itu….

  1. Kesan pertama saya serasa di Hongkong. Tanya kenapa?? waktu saya duduk, sekeliling saya saudara jauh kita dengan mata yang lebih sipit dengan bahasa mereka masing2. Hhhmm..mungkin lokasi duduk saya salah. Tapi berdasarkan sensus di NZ tahun 2013 Chinese merupakan etnis Asia terbanyak di NZ dan 37% dari total populasinya ada di Auckland. Makes sense dong saya merasa di Hongkong.
  2. Serasa di Bombay. Pindah ke tempat lain, saya serasa di India atau setidaknya lagi nonton Bollywood. Tanya lagi kenapa? Sekeliling saya masih saudara jauh kita dari India dengan bahasanya. Saya bahkan membayangkan mereka kejar2an ngelilingin pohon sambil menari2. Dari hasil sensus yang sama populasi kawan2 kita dari India di NZ di tahun 2013 saja meningkat 68% dan merupakan etnis Asia terbanyak kedua di NZ dan sebagian besar hidup di Auckland.
  3. Merasa sendiri. ya iyalah orang2 itu berkelompok per negara, mana teman senegara saya? Saya celingak celinguk senyam senyum sama orang2 yang kira2 bertampang tidak jauh beda dengan saya, hehe ternyata mereka dari Philipina. Kawan2 dari negara tentangga ini emang secara fisik gak jauh beda dengan kita.
  4. Merasa item banget. Ini pas saya nongkrong di dekat Aotea Square. Nah kali ini saya nongkrong nya sama orang2 bule sini. Ya iyalah saya merasa item banget. Tapi banyak dilirik loh, tapi kayaknya mereka ngelirik Masha deh siggghhh.
  5. Merasa kecil. Saya pindah ke depan gedung ANZ dimana para tunawisma yang banyakan dari kepulauan Pacific nongkrong. Entah Maori entah Samoa saya gak terlalu tau perbedaannya yang pasti mereka membuat saya merasa kecil!! ya iyalah mereka dikaruniai badan yang cukup berisi saya mah jadi hobbit disampaing mereka.
  6. Merasa Segar. Udara di Auckland itu enak banget, asli deh. Bahkan di Queen Street yang kalo di Indonesia yah kayak pusat perbelanjaan gitu, sumpeknya minta ampun. Disini gak loh udaranya tetep segerr banget saya senang banget ngongkrong berlama-lama cuma buat mandangin orang dan menghirup udaranya. Kebersihan kota yang dijaga juga cukup membuat mata seger.
  7. Merasa pengen shopping. Iyalah namanya juga di pusat perbelanjaan dan secara saya wanita lah yah..Tapi jangan dikira toko2 disini seperti toko2 kita yah. Secara umum toko2 disini gak ada yang sebesar toko2 kita di Indo. Mall kita emang luar biasa yah gila2an ramai dan ukurannya. Disini semuanya standar dan gak segila shopping kita. Di Jakarta bisa dong mall buka sampe tengah malam bahkan sering ada midnight shopping, Di Auckland mah jam 5 ore udah tutup haha.

Jadi gimana rasanya Queen Street..?Kesan dan rasa pertama? Nano-nano yah kriuknya yang pasti rasa ini berubah setelah sekian lama tinggal disini. Rasa no.1-3 sudah mulai berkurang secara saya sadar Auckland dan kemulticulturalannya lah yang membuat tempat ini menarik. Merasa item? makin apalagi ini summer. Kecil? masih secara nih badan gak pernah mau naik. Seger? tetep..Pengen shopping? mulai bisa menahan diri hehehe…

-nona-