..Working Visa..

anxiety-symptoms-cartoon

Speechless..kaki tangan dingin..bingung mau teriak atau nangis..kira2 begitulah ekspresi saya saat dapat email balasan dari immigrasi NZ soal aplikasi working visa saya.

Apa itu working visa? Working visa pada dasarnya adalah ijin tinggal dan bekerja di suatu negara. Saya datang ke NZ dengan student visa, karena tujuan awal saya adalah belajar, disambung dengan job search visa, dan sekarang saya harus punya work visa.

Hal penting yang harus diingat dalam memasukan aplikasi work visa antara lain :

  1. Working visa diberikan kepada mereka yang mendapatkan job offer dari perusahaan di NZ. Jadi syarat utamanya harus sudah punya kerjaan dulu.
  2. Rajin2 ngecek website immigrasi untuk melihat list skill yang dibutuhkan di NZ. List ini sering ganti2 tergantung kebutuhan pasar jadi harus sering update.
  3. Informasikan ke employer kita jauh2 hari bahwa kita akan butuh support mereka untuk sponsor di work visa. Karena sponsor dari mereka memberikan pengaruh yang besar kepada di approve atau tidaknya aplikasi kita. Dan tentunya membuat hidup kita lebih enteng.
  4. Persiapkan data dari jauh2 hari biar gak buru2. Karena data seperti police clearance harus dari negara kita.
  5. Work visa diberikan ke kita kalau kita bisa membuktikan bahwa orang Kiwi sini gak bisa ngerjain itu atau employer kita sudah pernah menginterview mereka tapi kita terbukti jauh lebih baik. Nah untuk ini harus dipersiapkan buktinya juga.

Jadi bagaimana proses saya mengaplikasi working visa kemarin? job search visa saya sebenarnya baru expire April 2017, tapi karena gak mau nantinya terburu2, saya udah siap2in document dll, ngobrol sama bos saya dari bulan Desember.

  1. Karena SKCK harus datang dari Kupang, yang satu ini agak ribet kemarin. Papa saya sampai harus terbang ke Kupang untuk bisa dapatin ini. Makasih pa, luph u muach xx
  2. Saya register untuk apply online. Awalnya saya coba manual, semua document sudah saya download dan saya isi,ternyata online lebih murah jadi saya berpindah hati ke online deh. Untuk aplikasi online, kita cuma perlu mendonwnload employer supplementary form ajah untuk diberikan ke employer. Selain dari itu, semua bisa diisi secara online. Saya coba isi sedikit demi sedikit dan saya save, jadi tiap ada waktu luang dari Desember saya luangkan untuk isi form online.
  3. Passport, KK (optional), KTP sebagai ID saya scan dan saya upload online.
  4. Be super demanding to your employer. Saya kejar managing director saya untuk isi form, buatin surat sponsorship, buatin job desc, bukti advertising dan bukti mereka pernah menginterview kiwi sebelum meng hire saya. Untungnya saya, job ini essential dengan Bahasa Indonesia, dan pekerjaan saya kebetulan masuk ke shortage skill list.
  5. Scan kontrak kerja kita. Ini penting banget jadi disimpan baik2 yah kontraknya.
  6. Jangan lupa upload juga semua ijazah. At least dari bachelor degree yag.Gak perlu keles yang SMA.
  7. Bukti pernah bekerja di tempat lain. jadi saya scan juga surat dari Petrosea dan Tank, jadi bahwa saya pernah bekerja di Indonesia dan NZ.
  8. Untuk MCU, kebetulan saya baru MCU tahun lalu buat Job Search Visa jadi gak butuh MCU lagi buat visa ini.
  9. kalo udah lengkap semuanya, klik submit dan….berdoa!
  10. Immigrasi akan memberikan info kalau ada data yang kurang dan deadline kita harus mengsubmitnya. Di kasus saya, saya tidak memasukan job description dan bukti advertising. Saya panik dong jam 11 malam saya sms direktur saya minta dia buatin haha.
  11. Berdoa..lagi..lagi..lagi..

Saya terus terang stress banget waktu nungguin kabarmya. Sampai hari itu saya lupa tanggal berapa, pas mau mandi eh ada email dari immigrasi. Kira2 2 minggu setelah saya submit dan 5 hari setelah saya upload additional documents.Gemetar saya bukanya. Gimana kalo ditolak? Masa saya pulang kampung sih? Eh pas saya buka katanya expire 2020. What? saya dapat 3 tahun working visa? Speechless, gemetaran saya..asli…

Buat kamu yang sedang dalam proses working visa, selama kamu punya semua dokumen lengkap, jangan khawatir. Selama kita bisa membuktikan kita worth it, dan employer kita mendukung, pasti dapat. Selamat berjuang!!

 

-Nona-

Galau-galau senang..

“The gladdest moment in human life, me thinks, is a departure into unknown lands.” – Sir Richard Burton

Ok..galau2 senang mungkin itu perasaan pertama saya begitu pilot ngumumin kita akan mendarat di Auckland. Gimana gak galau? saya liat ke bawah kok yah tanah kosong doang. Where is the city??? Beda kalau mau masuk Jakarta, gila tuh gedung2 keliatan ajah atau mau masuk Bali dengan pantainya yang super commercial atau bahkan mau masuk kampung saya Maumere keliatan rumah2 mungil di tengah bahkan puncak bukit. Lah ini kok gak keliatan apa2 yah?Walaupun akhirnya keliatan juga lah airport dan kami pun mendarat dengan nyamannya. Nah tibalah galau yang sesungguhnya, gila gw di negara orang euy bukan buat traveling tapi buat mulai hidup baru. Pas pintu pesawat dibuka ehmm gak ada tuh abang2 butek, abang2 disini atep2 euy hehe lupa bentar sama galau yang tadi dirasa sampai ketemu lagi sama om2 imigrasi. galau lagi deh.

Untungnya si om baek euy, tapi lebih karena gw cooperative sih. Catat yah sebelum kesini usahain di check items yang dibolehin dan tidak, dan yang mana yang harus dilaporin. Saya kebetulan prepare untuk itu, dan saya pisahin item yang harus dilaporin dan gak bawa items yang emang gak dibolehin. Contohnya saya bawa dive computer. Semua item yang habis dipake melaut (ex scuba diving) harus dilaporin. Saya bawa antimo, tolak angin, paracetamol, mylanta, dan saya laporin.Item2 ini juga saya packing tersendiri di tempat yang gampang diambil.Jadi proses imigrasi saya cukup lancar dan gak lebih dari 30 menit.

nzarrivalcard2

Kira2 bcustoms-New-Zealand1egitulah NZ arrival card. Segala yang berbau kayu2an dan makanan
mending gak usah dibawa deh nyusah2in di airport bisa kena fine pula $400. Belum juga icip negaranya, eh dah harus bayar fine sial kan kalo kejadian. Apalagi kalau harus dideportasi yaelah malas banget deh.

Sebelum sampai juga usahain udah punya bookingan hotel kalau belum punya tempat tinggal tetap. Saya kemarin belum puya juga, tapi saya catat alamat hostel tempat saya akan tinggal sementara jadi pas ditanya gak gagagugu jawabnya. Ada mbak2 Maori gede banget yang bawa anjing buat ngendusin tas2 keder juga saya, tapi mbaknya baik sekalinya anjingnya lucu pula. Kurang dikit2lah galaunya.

Melangkah keluar gedung, disambut angin Auckland yang katanya gak seganas angin Wellington, tetep ajah semriwing rasanya. Sebelum tiba saya check weather info auckland forecastnya 22 derajat gitu, angat sih kalo gak pake angin. Mau tau perasaan saya pas sampai? agak aneh emang, tapi saya gak terlalu merasa asing tuh. Homey kalo kata orang sini hehe. Tapi seriusan orang sini emang ramah2 banget. Saya jadi extra senyum dan hala halo deh. Jadi senang hehe…

Auckland airport gak sebesar Changi atau Schipol tapi cukup bersih dan fasilitasnya cukup memadai. Cukup terlihat aura ke Maoriannya, setiap tanda ada tulisan Maorinya. Contohnya selamat datang di Maori dibilang “Kia Ora”. Ada duty free dan money changer samalah kayak international airport lainnya. Cukup sulit untuk nukar New Zealand Dollar di Indonesia dengan jumlah yang besar jadi saran saya tukarlah ke US $ atau poundsterling atau euro dan tukar lagi duitnya disini. Hindari tukar dalam jumlah banyak di airport seperti saya kemarin, karena fee mereka cukup besar. Tukarnya nanti ajah di Queen Street banyak kok money changer dengan rate yang lebih baik. Saya jadi galau kemarin habis nukar di airport. Galau2 nyesel tapi yah sudah lah buat pelajaran ajah.

Galau2 senang perasaan campur aduk di kepala saya imbasnya muka saya yang jadi bingung berekspresi, kata mas yang jemput saya di airport sih dia bingung liat ekspresi saya. Saya tandain tuh tanggal 8 April 2015 di kalender saya sebagai hari bingung berekspresi saya hahaha…nz_kia_ora_welcome

Kia ora buat saya!!

-nona-