..Working Visa..

anxiety-symptoms-cartoon

Speechless..kaki tangan dingin..bingung mau teriak atau nangis..kira2 begitulah ekspresi saya saat dapat email balasan dari immigrasi NZ soal aplikasi working visa saya.

Apa itu working visa? Working visa pada dasarnya adalah ijin tinggal dan bekerja di suatu negara. Saya datang ke NZ dengan student visa, karena tujuan awal saya adalah belajar, disambung dengan job search visa, dan sekarang saya harus punya work visa.

Hal penting yang harus diingat dalam memasukan aplikasi work visa antara lain :

  1. Working visa diberikan kepada mereka yang mendapatkan job offer dari perusahaan di NZ. Jadi syarat utamanya harus sudah punya kerjaan dulu.
  2. Rajin2 ngecek website immigrasi untuk melihat list skill yang dibutuhkan di NZ. List ini sering ganti2 tergantung kebutuhan pasar jadi harus sering update.
  3. Informasikan ke employer kita jauh2 hari bahwa kita akan butuh support mereka untuk sponsor di work visa. Karena sponsor dari mereka memberikan pengaruh yang besar kepada di approve atau tidaknya aplikasi kita. Dan tentunya membuat hidup kita lebih enteng.
  4. Persiapkan data dari jauh2 hari biar gak buru2. Karena data seperti police clearance harus dari negara kita.
  5. Work visa diberikan ke kita kalau kita bisa membuktikan bahwa orang Kiwi sini gak bisa ngerjain itu atau employer kita sudah pernah menginterview mereka tapi kita terbukti jauh lebih baik. Nah untuk ini harus dipersiapkan buktinya juga.

Jadi bagaimana proses saya mengaplikasi working visa kemarin? job search visa saya sebenarnya baru expire April 2017, tapi karena gak mau nantinya terburu2, saya udah siap2in document dll, ngobrol sama bos saya dari bulan Desember.

  1. Karena SKCK harus datang dari Kupang, yang satu ini agak ribet kemarin. Papa saya sampai harus terbang ke Kupang untuk bisa dapatin ini. Makasih pa, luph u muach xx
  2. Saya register untuk apply online. Awalnya saya coba manual, semua document sudah saya download dan saya isi,ternyata online lebih murah jadi saya berpindah hati ke online deh. Untuk aplikasi online, kita cuma perlu mendonwnload employer supplementary form ajah untuk diberikan ke employer. Selain dari itu, semua bisa diisi secara online. Saya coba isi sedikit demi sedikit dan saya save, jadi tiap ada waktu luang dari Desember saya luangkan untuk isi form online.
  3. Passport, KK (optional), KTP sebagai ID saya scan dan saya upload online.
  4. Be super demanding to your employer. Saya kejar managing director saya untuk isi form, buatin surat sponsorship, buatin job desc, bukti advertising dan bukti mereka pernah menginterview kiwi sebelum meng hire saya. Untungnya saya, job ini essential dengan Bahasa Indonesia, dan pekerjaan saya kebetulan masuk ke shortage skill list.
  5. Scan kontrak kerja kita. Ini penting banget jadi disimpan baik2 yah kontraknya.
  6. Jangan lupa upload juga semua ijazah. At least dari bachelor degree yag.Gak perlu keles yang SMA.
  7. Bukti pernah bekerja di tempat lain. jadi saya scan juga surat dari Petrosea dan Tank, jadi bahwa saya pernah bekerja di Indonesia dan NZ.
  8. Untuk MCU, kebetulan saya baru MCU tahun lalu buat Job Search Visa jadi gak butuh MCU lagi buat visa ini.
  9. kalo udah lengkap semuanya, klik submit dan….berdoa!
  10. Immigrasi akan memberikan info kalau ada data yang kurang dan deadline kita harus mengsubmitnya. Di kasus saya, saya tidak memasukan job description dan bukti advertising. Saya panik dong jam 11 malam saya sms direktur saya minta dia buatin haha.
  11. Berdoa..lagi..lagi..lagi..

Saya terus terang stress banget waktu nungguin kabarmya. Sampai hari itu saya lupa tanggal berapa, pas mau mandi eh ada email dari immigrasi. Kira2 2 minggu setelah saya submit dan 5 hari setelah saya upload additional documents.Gemetar saya bukanya. Gimana kalo ditolak? Masa saya pulang kampung sih? Eh pas saya buka katanya expire 2020. What? saya dapat 3 tahun working visa? Speechless, gemetaran saya..asli…

Buat kamu yang sedang dalam proses working visa, selama kamu punya semua dokumen lengkap, jangan khawatir. Selama kita bisa membuktikan kita worth it, dan employer kita mendukung, pasti dapat. Selamat berjuang!!

 

-Nona-

Mendadak jago urusan rumahan

Besar di rumah yang selalu dipenuhi keluarga, ngurusin rumah seperti bersih2 dan memasak tentunya gak lazim saya lakukan (termasuk adik2 saya). Gimana gak tiap nyuci piring di rumah piringnya selalu pecah, nyapu gak pernah bersih, ngepel malas banget deh. Bahkan ketika saya gak tinggal sama ortu, saya selalu beruntung hidup di rumah atau kost2an yang including laundry, makan tinggal ke lesehan, kamar juga kalo bisa bayar ajah lah buat dibersihin. Hehe secara lah yah kan disana apa2 juga gak mahal2 amat. Saya yang sering banget traveling pun hampir selalu memanjakan diri saya dengan fasilitas laundry yang biasa disediakan.

Begitu saya pindah ke sini..tereetttt..saya mesti ngerjain semua sendiri. Teman flat pertama saya cukup clean freak haha, semua harus selalu bersih. Jadilah saya banyak berguru sama beliau. Dari nyapu bersihin kamar sendiri, ngevacuum, bersihin toilet, dapur. Kecuali kalau tinggalnya di service apartment atau cukup duit buat bayar cleaner (saya gak mampu), bersih2 ini jadi urusan sehari-hari. Saya sebel banget di awal2 asli tapi lama2 jadi jago tuh hehe malah rasanya biasa ajah gak ribet2 amat dan malah gak betah kalau rumah agak kotor dikit ajah. Bravo buat saya!

Satu hal lagi yang saya sadari cukup membanggakan buat saya pribadi adalah bahwa saya jago mengadaptasi masakan saya!! Saya jago euy haha si abang ajah sampai demen minta dimasakin mulu. Padahal masak di sini awalnya ga mudah buat saya secara cari bahan makanan yang biasa saya pake buat masak disini ribet. Makanya disini saya bakalan posting masakan2 fushion yang saya buat selama saya di sini yang cukup lumayanlah rasanya. Ada bubur kacang ijo, leche flan, apple & raisin cake, carrot cake, sup ayam tomat dan sayur yang asik banget dimakan pas dingin2. Apa lagi yah..mmmm…saya posting lagi deh kalo ingat..

-Nona-

Ayo Sekolah..

Screen Shot 2016-04-22 at 11.11.43 AM

Keingat program pemerintah wajib belajar 9 tahun yah hehehe

Kembali ke sekolah setelah 8 tahun artinya…NGANTUK. Kalo gak ngantuk yah agak2 lelet dikit lah dan yang pasti..banyak ngomel waktu ngerjain tugas hehe. Yah at least minggu pertama setelah itu yah biasa ajah. Di blog ini saya cama mau ceritain bedanya System sekolah di Indonesia (based on experience saya ya) dengan sekolah di New Zealand (juga dengan experience saya). Sekali lagi ini berdasarkan pengalaman saya yah jadi mungkin beda dengan teman2 lain yang mungkin meneruskan ke university disini.

Jadi yang paling saya rasain beda :

  1. Bahasa. Haha awal yang paling mudah diprediksi. Tentu saja saya dulu gak ngambil international course jadi pake bahasa Indo. Nah disini yah gak bisa lah jadi mau gak mau saya harus ikutan ngemeng Inggris. Kadang suka kelepas sendiri waktu ngomong sama teman2 Philipina secara penampakan kita hampir sama, saya kadang ngomong bahasa ke mereka dan mereka juga sebaliknya. Percaya gak percaya, bahasa kita banyak yang sama loh. Bahasa ini kadang suka bikin masalah, secara ini international school yang berarti Inggris bukan bahasa aslinya, kadang suka bingung ama dialeg masing2. Kadang percakapan berakhir tanpa solusi tapi dengan tawa kebingungan. Ini gak hanya sesama murid, gurunya pun dari mana2 jadi masih pada bawa dialegnya juga. Guru saya dong dari Mauritius, tiap dia ngomong saya harus double mikir. Capek sih awalnya tapi yah dibikin enak ajah lama2 enak juga kok.
  2. Tugas sekolah. Jangan ditanya deh. Tugasnya bukan dikasih soal terus disuruh jawab yah (emang anak SMP). Tugasnya semua ke research jadi si guru cuma kasih hint ajah sisanya terserah elo haha. Saya dong mendadak rajin baca berita business harian di New Zealand  Herald itu kayak kompasnya kita gitu. Minus gossip dan berita goib tentunya. Gak cuma buat paper, semua tugas harus dipresentasiin. Paling senang pas hari presentasi karena semua datang dengan tampilan yang gak tiap hari.
  3. Guru di New Zealand itu suka murid yang suka bertanya dan kasi masukan. Asli. Jadi murid kesayangan deh. Saya ingat banget waktu masih sekolah di Indo kilo banian nanya katanya “kamu gak pernah baca buku panduan yah”. Kalo kasi masukan katanya ” yang guru saya atau kamu” hahaha. Gak semua guru di Indo kayak gitu saya yakin, mungkin saya ajah yang sial dapatnya yang gitu.
  4. Kalo di Indo (asia deh kayaknya), image seorang guru itu gak cocok disandingkan dengan teman. Dalam artian saya dulu gak pernah berteman dengan guru saya. Ketemu ajah suka pura2 gak liat kalau liat pasti agak nunduk terus biläng siang pak/ibu guru. Kalo disini mah saya temenán sama guru saya. Guru bisa buat teman ngobrolin hal pribadi juga. Jadi teman curhat, dan mereka pun sebaliknya gak segan buat curhat. Tapi sola profesionalitas tetap dijunjung dong.
  5. Ambisi. Saya ingat banget waktu di Indo ada teman saya yang ambitious banget. Kadang gak abis pikir apa yang dikejarnya. Nah kalau di sini ambitiousnya dikali 100 deh. Soalnya ambitiousnya made on berbagai negara. Ada yang diam tapi super ambitious ada yang keliatan banget. Kalo gak ikutan ambitious kita jelas tertinggal dari yang lain karena kompetisinya kerasa dan saya sih jelas gak mau dikira orang Indo bego jadi harus jos juga.
  6. Mahal. Ya iyalah harga sayur ajah disini 10x lebih mahal dari pada di Indo apalagi sekolahnya. Sekolah saya yang coma diploma NZD15K setahun. Kebayang kalo ke uni. Yang lucu pas pertama masuk sekolah pada ngomongin biaya sekolah dalam currency masing2. Pas ditanya ke saya yah saya jawab angka segitu dikali harva tukar yang bunyinya jadi ratusan juta. Eh saya dikira miliuner haha dia gak tau aslinya.

Sekolah dimana saja buat saya pada dasarnya sama. Yang beda mungkin karena di negara lain dengan budaya yang lain dan teman2 dari berbagai negara, lebih banyak hal baru yang dipelajari dan lebih membuka wawasan. Keuntungan lain dari belajar di New Zealand adalah negara ini cukup aman dan nyaman buat belajar. Gak ada deh demo2 yang mengganggu kegiatan belajar mengajar karena politisi atau oknum agama yang rese (saya sensi euy sola ginian).

Always seek knowledge. Basic thoughts why?? Paper talks!!!

-nona-

Apartement Hunting..

02648_01
Apartement pertama saya di Auckland
A house is not a home unless it contains food and fire for the mind as well as the body – Benjamin Franklin

Saya gak selamanya dong tinggal di backpacker hostel. Jadi salah satu hal yang harus saya lakukan adalah mencari tempat tinggal permanent, dimana saya bisa punya kamar sendiri, kamar mandi dan dapur buat masak. Sebelum saya tiba di Auckland, Agen saya udah kasi estimasi biaya apartement dan biaya hidup buat setahun. Dan itu jadi patokan saya buat cari apartemen di sini. Jadi kategori yang saya cari waktu itu :

  1. Apartemen di kota jadi saya gak perlu naik bus ke sekolah saya yang kebetulan berlokasi di kota. Plus saya gak mau nyasar secara yang saya tau cuma Queen Street waktu itu
  2. Harga gak lebih dari NZ$200 per minggu ( mahal yah )
  3. Saya gak mau share kamar. Aneh ajah rasanya berbagi kamar dengan orang yang saya gak kenal
  4. Saya gak mau tinggal di apartement yang lebih dari 4 orang

Simple yah..tapi cari apartement gak sesimple itu. Apartemen di daerah kota mahal2 bo..Gak heran memang secara Auckland salah satu kota termahal di dunia. Terus gimana caranya cari apartemen di Auckland?

  1. Browse beberapa website yang terkenal untuk cari apartemen atau flat mate. Saya pake trademe.co.nz dan nzflatmate.co.nz . Kedua website ini mengadvertise apartemen, rumah dan town house yang sedang mencari tenant dan sangat mudah untuk register dan gratis.
  2. Ada ratusan piliha di kedua website tersebut. Bagusnya datanya lengkap seperti apa yang mereka sediakan, berapa orang yang tinggal di rumah tersebut, harga, bahkan house rules. Pilihlah yang masuk dalam kriteria tempat tinggal idamanmu.
  3. Email / sms orang atau instansi yang mengadvertise rumah idamanmu. Minta waktu untuk datang dan mengecek kondisi rumah, apakah sama dengan yang diinfokan di internet.
  4. Bukan puma kita loh yang milih mereka, mereka juga milih kita jadi baik2 lah yah jangan belum juga tinggal bareng Utah songon gak bakal deh dihubungi lagi.
  5. Pengadvertiser entah itu yang punya rumah atau head tenant biasanya ngasih bond. bond itu kayak uang muka yang menjamin kenyamanan mereka sama kita. Biasanya berapa minggu biaya rental.kalau pengadvertiser bukan agent yah coma bond kalau itu agent mesti baya letting go fee yang biasanya gak sedikit juga. mahal yah hehehe
  6. Kale udah sama2 cocok (cieh cocok) jadian deh eh gak ding, kamu bisa masuk ke rumah itu sesuai dengan kesepakatan sama yang si advertiser.

Kira2 begitulah step by step saya akhirnya dapat atap pertama kali. Cukup beruntung karena saya dapatnya pas habis minggu pertama di hostel dan apartemennya pas di depan sekolah. Hujan angin bodo amat tetép gak ada alasan buat malas ke sekolah.

Happy hunting!!

 

-nona-

Mau hidup nyaman di Auckland? Mulailah dengan jacket yang nyaman

11423629_10152904967941821_4473840592827984285_n
saya dan si ungu yang nyaman dan hangat.

Berdasarkan data dari NIWA (National Institute of Water and Athmospheric Research), Auckland termasuk dalam kategori subtropical climate. Temperatur tertinggi di kota ini pernah mencapai 34.9 derajat celcius dan terendah pernah sampai -3.9 derajat celcius. Auckland juga termasuk salah satu kota paling cerah di New Zealand dan salah satu yang paling hangat. Senang? Tentu saja, sampai saya sadar seberapa tingginya curah hujan di Auckland. Berdasarkan data, dalam setahun curah hujan bisa mencapai 1,115.5 mm per tahunnya. Cukup tinggi dan cukup menjengkelkan terkadang, karena hujan selalu dibarengi dengan angin dingin yang cukup kencang. Pake payung ajah sih gak mempan, apalagi saya yang kecil ini bisa terbang saya dibuatnya.

Pas jalan2 di Queen Street, saya sadar hampir semua orang pake jacket yang sama. Seperti seragam hehe. Sepertinya nyaman karena sepertinya juga hangat dan gak terlalu tebal jadi tetap fashionable lah. Jaket yang dipake termasuk wind breaker jacket tapi juga waterproof jadi gak dingin karena angin dan gak juga basah dari hujan. Hhhmm, sepertinya saya saltum alias salah kostum. Jadi pergilah saya ke toko yang cukup banyak pengunjungnya apalagi di winter, yaitu Kathmandu. Yep di sinilah saya akhirnya memutuskan untuk membeli seragam ini untuk saya. Mahal memang, harganya di atas NZ$150. Tapi seperti saya bilang, tetap fashionable tapi hangat dan nyaman.

Hujan yang turun sepanjang tahun, bahkan di summer seperti sekarang, jacket yang pas memang sangat penting. Untuk merk, selain Kathmandu tentu saja ada beberapa merk lain yang juga sangat bagus, seperti Mac Pac, Morino dll. Jalan2 lah di Queen Street, beberapa toko untuk jacket buka sepanjang tahun. Salju hampir gak pernah turun di Auckland, jadi gak perlu yang tebal banget, yang penting hangat dan waterproof. Tebal saja tapi kalo gak tahan air kayaknya gak cukup pas untuk udara Auckland deh.

-nona-

Mau hidup nyaman di Auckland? Beli sepatu yang super nyaman buat jalan

_MG_0591-2

Yep sodara-sodara,sepatu yang nyaman salah satu kunci kenyamanan hidup di Aukland. Hal ini saya sadari tepat di jam pertama kedatangan saya di kota ini. Topografi Auckland yang membukit, sungguh membuat kaki gempor dengan sepatu/sandal yang gak pas. Jalan-jalan saya pertama saya sampai disini, masih dengan tas gunung dan sepatu flat yang agak “cantik dan feminim”. Jalan kaki dari backpacker hostel tempat saya nginap Queen Street yang notabene gak lebih dari 10 menit nyampe tapi karena nyasar jadi 30 menit, asli kaki saya panas sodara-sodara. Sepatu yang cukup mahal itupun akhirnya rest in peace di tong sampah depan hostel dan itu hari pertama. Beruntung saya masih punya sepatu olahraga, yang ternyata lebih nyaman dipake jalan.

Jalan paling “menyakitkan” buat saya waktu saya jalan kembali dari Queen Street ke hostel (ini waktu saya belum tau jalan tikus yah), yang saya kira satu2nya jalan pulang, lewat Victoria Street (Countdown / Sky Screamer) yang elevasinya bisa lebih dari 6 derajat, saya benar2 marah. Marah sama sepatu saya karena gak cukup membantu. Langsung saya ke Platypus buat cari sepatu jalan yang nyaman dan mengistirahatkan sepatu saya.

Saya list alasan2 kenapa kamu harus punya sepatu nyaman (gak cuma sepatu cantik) buat hidup nyaman di Auckland :

  1. Topography. Seperti saya jelaskan di atas Auckland cukup hilly. Apalagi ke arah city center tempat saya menghabiskan hidup 6 bulan pertama dan mungkin sampai setahun yah karena sekolah saya di sana (aish). Kasian kaki kalo dijabanin cuma dengan sepatu cantik kayak yang sering keluar di instagram dengan harga lebih murah dari bakso di kampung saya.
  2. Public transportasi. Public transportasi Auckland seperti halnya kota2 besar lainnya telah tertata dengan rapi. Mereka tidak berhenti sembarangan atau tiba2 rubah jalur seperti di kampung saya. Jadi kadang untuk mencapai bus station harus jalan kaki dulu. Mau naik taxi? Bisa kalau punya duit mah. Saya sih gak sanggup buka pintu udah $5. Ojek?Angkot? Gak ada mas, adanya cuma bus sama train yang pas di kantong.
  3. Cuaca Auckland cukup pas disamain sama cewek lagi PMS. 5 menit panas eh tiba2 hujan. Belum lagi anginnya. Jadi sepatu yang asal cantik gak akan cukup, usahakanlah punya sepatu yang gak basah dan langsung rusak.
  4. Jalan itu sehat. Sehat memang tapi kalo jalannya pake sepatu gak nyaman yah jadinya gak sehat.

Sayang kaki? Gak apalah keluar duit sedikit beli sepatu yang agak mahalan, yang penting nyaman.

-nona-

Rasanya Queen Street itu….

“One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.” – Henry Miller

billboard-auckland-streetscape

Rasanya Queen Street itu…Eits, Queen Street bukan makanan yah, melainkan nama jalan pusat commercial activity nya Auckland. Kalau kamu sampai di Auckland dan tiba2 sampai di jalan dimana semua oranga sepertinya ngumpul (secara Auckland gak segitu rame yah), itu pasti di Queen Street. Dinamain Queen Street sebagai penghormatan buat Queen Victoria, jalan yang seharusnya bernama Shortland Street dirubah menjadi Queen Street di tahun 1840. Pusat perbelanjaan, perkantoran bahkan universitas dan sekolahan ada di sepanjang jalan ini.

Melanjutkan cerita sebelumnya hari pertama saya di Auckland setelah naruh barang di hostel, saya langsung jalan2 ke Queen Street. Kebetulan hostel saya berlokasi cukup dekat dengan Queen Street, yah sekitar 10 menit jalan kaki kalo gak pake nyasar dan tau jalan tikusnya. Berhubung itu hari pertama dan kemampuan saya membaca peta yang super pas2an, jadinya 30 menit dong. Auckland yang dirasa sepi tiba2 rame (lebay). Mendadak banyak orang lalu lalang nyebrang jalan sana sini (makin lebay). Maklum, saya dari kampung yang kalau nyebrang asal nyebrang ajah jadinya ngeliat lampu ijo mendadak orang bisa nyebrang dari 4 jalur berbeda dan akhirnya ngumpul di tengah jalan cukup membuat saya bahagia berdiri di tengah jalan. Errr..aneh memang tapi saya cukup bahagia berdiri di tengah jalan diantara orang2 yang sibuk nyebrang.

Capek jalan dengan tas punggung yang cukup besar dan si cute Masha yang selalu menemani saya kemanapun dan dengan sepatu yang kurang cocok untuk kondisi jalanan Auckland akhirnya saya memutuskan untuk duduk di kursi pinggiran jalan sambil menikmati Cheese Churro sambil mencoba meresapi rasanya Queen Street (tuh kan lebay lagi). Jadi rasanya itu….

  1. Kesan pertama saya serasa di Hongkong. Tanya kenapa?? waktu saya duduk, sekeliling saya saudara jauh kita dengan mata yang lebih sipit dengan bahasa mereka masing2. Hhhmm..mungkin lokasi duduk saya salah. Tapi berdasarkan sensus di NZ tahun 2013 Chinese merupakan etnis Asia terbanyak di NZ dan 37% dari total populasinya ada di Auckland. Makes sense dong saya merasa di Hongkong.
  2. Serasa di Bombay. Pindah ke tempat lain, saya serasa di India atau setidaknya lagi nonton Bollywood. Tanya lagi kenapa? Sekeliling saya masih saudara jauh kita dari India dengan bahasanya. Saya bahkan membayangkan mereka kejar2an ngelilingin pohon sambil menari2. Dari hasil sensus yang sama populasi kawan2 kita dari India di NZ di tahun 2013 saja meningkat 68% dan merupakan etnis Asia terbanyak kedua di NZ dan sebagian besar hidup di Auckland.
  3. Merasa sendiri. ya iyalah orang2 itu berkelompok per negara, mana teman senegara saya? Saya celingak celinguk senyam senyum sama orang2 yang kira2 bertampang tidak jauh beda dengan saya, hehe ternyata mereka dari Philipina. Kawan2 dari negara tentangga ini emang secara fisik gak jauh beda dengan kita.
  4. Merasa item banget. Ini pas saya nongkrong di dekat Aotea Square. Nah kali ini saya nongkrong nya sama orang2 bule sini. Ya iyalah saya merasa item banget. Tapi banyak dilirik loh, tapi kayaknya mereka ngelirik Masha deh siggghhh.
  5. Merasa kecil. Saya pindah ke depan gedung ANZ dimana para tunawisma yang banyakan dari kepulauan Pacific nongkrong. Entah Maori entah Samoa saya gak terlalu tau perbedaannya yang pasti mereka membuat saya merasa kecil!! ya iyalah mereka dikaruniai badan yang cukup berisi saya mah jadi hobbit disampaing mereka.
  6. Merasa Segar. Udara di Auckland itu enak banget, asli deh. Bahkan di Queen Street yang kalo di Indonesia yah kayak pusat perbelanjaan gitu, sumpeknya minta ampun. Disini gak loh udaranya tetep segerr banget saya senang banget ngongkrong berlama-lama cuma buat mandangin orang dan menghirup udaranya. Kebersihan kota yang dijaga juga cukup membuat mata seger.
  7. Merasa pengen shopping. Iyalah namanya juga di pusat perbelanjaan dan secara saya wanita lah yah..Tapi jangan dikira toko2 disini seperti toko2 kita yah. Secara umum toko2 disini gak ada yang sebesar toko2 kita di Indo. Mall kita emang luar biasa yah gila2an ramai dan ukurannya. Disini semuanya standar dan gak segila shopping kita. Di Jakarta bisa dong mall buka sampe tengah malam bahkan sering ada midnight shopping, Di Auckland mah jam 5 ore udah tutup haha.

Jadi gimana rasanya Queen Street..?Kesan dan rasa pertama? Nano-nano yah kriuknya yang pasti rasa ini berubah setelah sekian lama tinggal disini. Rasa no.1-3 sudah mulai berkurang secara saya sadar Auckland dan kemulticulturalannya lah yang membuat tempat ini menarik. Merasa item? makin apalagi ini summer. Kecil? masih secara nih badan gak pernah mau naik. Seger? tetep..Pengen shopping? mulai bisa menahan diri hehehe…

-nona-

 

And..New Zealand it is!!

“The life you have led doesn’t need to be the only life you have.” – Anna Quindlen

45901_new-zealand

New Zealand, Negara Russel Crowe dan Lorde yang terkenal dengan keindahan alamnya dan semakin popular setelah Lord Of The Ring menjadi hits, tentu saja menjadi salah satu bucket list travel saya. Masuk top 10? Sayangnya tidak, dan tentunya bukan tanpa alasan. Sounds boring ajah sih sebenarnya, paling bisa ke Aussie yang dekat, itupun masih harus proses visa pula. Tidak seperti Eropa yang bisa sarapan di Rome dan lunch di Paris. Berita seputar kasus kaum pribumi dan pendatang yang juga sempat hits makin buat saya gak terlalu kepo buat kesini. Terus kok pilih New Zealand buat sekolah? Lain lagi kalo itu ceritanya hahaha…

Berawal dari kebosanan yang sangat akan rutinitas 7 tahun kemarin, rasa mual tiap kali liat laporan pajak yang meningkat tiap tahun tanpa terasa sedikitpun imbas baik di public services, issue politik dan agama yang buat hari-hari di Negara sendiri makin blah dan factor gak mau nganggur, saya akhirnya browsing Negara-negara yang “rumornya” agak enteng buat Permanent Residence. Browsing beberapa blog, bahkan kaskus, New Zealand dan Canada menduduki peringkat teratas untuk kategori ini. Positifnya, kedua Negara ini bukan Negara “susah”, dengan stabilitas di politik yang cukup baik (New Zealand no.2 negara paling gak korup setelah Denmark ) dan tingkat keamanan yang cukup tinggi. Agak enteng di sini bukan tanpa usaha ya, karena mining and mineral di New Zealand dan Canada udah gak sebooming beberapa tahun silam, cara tercepat masuk Negara ini yah dengan menuntut ilmu disini, dengan biaya yang tidak murah pula (non-scholarship).

Setelah menimbang ini dan itu, konsultasi sana sini dengan agen pendidikan dan bahkan marketing dari beberapa sekolah dan tentunya dengan pertimbangan harga, akhirnya pilihan jatuh ke salah satu institute di Auckland. Bukan sekolah yang fancy atau university yang mahal,tapi private institute yang masuk budgetlah. Dengan bantuan dari Bright Future untuk pendaftaran sekolah sampai apply student visa yang surprisingly saya dapetin cuma dalam 5 hari (makasih pak Faalah), saya pun siap2 packing sambil grogi haha. Melangkah keluar dari zona nyaman dan penuh kasih sayang ke tempat yang benar-benar asing, gak pernah mudah. Tapi inilah hidup dan hidup adalah pilihan bukan?

Blog ini sengaja saya buat di sela waktu senggang saya yang sangat banyak secara saya lagi liburan sekolah dan belum dapet kerjaan (kasian yah), untuk memberikan informasi berdasarkan pengalaman dan opini saya pribadi untuk teman-teman yang berniat merubah hidupnya yang bosan seperti saya dulu hehe. Juga untuk keluarga saya yang terhalang waktu dan biaya komunikasi, dan cukup gaptek untuk skype dan sejenisnya, mungkin dengan membaca blog waktu senggang saya ini bisa ikut merasakan apa yang saya rasakan. Ah seandainya bisa berbagi secara langsung pasti lebih indah rasanya……

PS : waktu blog ini di publish saya udah gak se nganggur waktu ini pertama ditulis. sibuk nge-juice for life haha saya ceritain nanti…

Salam sayang

-nona-