Open Job Search Visa New Zealand (Post Study Work Visa-Open)

Apa itu Open Job Search Visa ?

Ini adalah type visa yang diberikan oleh pemerintah New Zealand kepada mereka yang menyelesaikan sekolahnya di level tertentu di New Zealand. Biasanya level 7 NZQA. Kalau udah punya visa ini, kita boleh kerja di bidang apa ajah dengan perusahaan apa ajah dengan jam kerja yang tidak terbatas telama 1 tahun. Nah kalau kita masih mau tinggal di New Zealand Lebih lama, 1 tahun inlah waktu kita untuk mencari kerjaan yang bisa mensponsori kita dengan working visa.

Setelah lulus dari sekolah saya yang kebetulan level 7, tentunya saya gak menyia2kan kesempatan untuk tinggal lebih lama di negara ini dong. Saya langsung apply buat visa ini tepat di hari saya mendapatkan ijazah dari sekolah. Gak sabaran banget yah hihi. Jadi apa saya yang harus dipersiapkan untuk apply visa ini??

  1. Form Post Study Work Visa-Open.

           Untuk yang bersekolah di New Zealand, setiap sekolah international pasti menyediakan form ini.Silahkan ke pastoral care tiap sekolah. Form ini bisa didapatkan juga dari websitenya immigration NZ di http://www.immigration.govt.nz. Tinggal diisi selengkapnya. Formnya gak ribet kok asli

2. Sertifikat dari sekolah

     Pasti lah yah buat buktiin kalau kita emang lulusan sini. Untuk aplikasi ini gak perlu ngasih yang asli, sertifikat difoto copy terus dibawa ke Justice of Peace (JP) untuk dilegalisir. Lucu yah kok gak dilegalisir di sekolah sendiri kayak di tempat kita geto. JP yang saya samperin letaknya di Auckland Library Lt. 2 di pusat kota. Jadi ke sana, buat appointment karena JP bukanya gak sepanjang hari dan yang butuh banyak pemirsa. Ketemu JP nya sih ada 5 menit, dia tanya mau apa kita kasi tau, dia stempel udah deh. Ini layanan asli gratis.

3. Foto pas

    Foto pas ukuran 3.5 x 4.5 ini bisa didapatkan di mana ajah kurang dari 10 menit. Kemarin saya bajar NZD20 buat foto ini. Saya lupa nama tokonya pokoknya dia toko yang jualan kamera di dekat Supre Queen Street deh.

4. Bank Statement dan uang tunjuk

     Ini cukup lucu. Saya ingat banget dulu waktu buat bank statement di kampung ribetnya minta mampus. Kita harus buat surat permohonan, tanda tangan terus ditanyain ini itu mau apa. Orang duit duit saya account juga punya saya emang kenapa saya gak boleh tau. Saya ampe nutup rek papa saya di salah satu bank gara2 sebel sama petugasnya haha. Nah di sini mah gampang banget cuma ke bank  bilang mau bank statement gak ada 5 menit udah jadi tuh. Nah mengenai uang tunjuk, apa itu uang tunjuk? uang tunjuk adalah uang yang kita punyai di bank yang menunjukkan bahwa kita sanggup untuk hidup di New Zealand tanpa membebani negara ini. Untuk visa ini dibutuhkan NZD4200 minimal. Untuk uang tunjuk ini gak perlu harus 3 bulan stabil di tabungan, yang penting ada pas apply ok ajah kok. Teman2 saya pada pintam2an duit transfer sana sini antar mereka dan aplikasi nya diterima tuh.

5. Medical Check Up

    Tidak semua clinic atau RS bisa memfasilitasi ini. Check ke immigration website sebelum melakukan medical check up karena sayang duitnya banget kalau dibuang percuma. Saya kemarin MCU nya di clinic doctor on queen yang kayaknya dimiliki sama orang Asia karena dari receptionist, dokter sampai pasiennya orang asia semua. Biaya untuk medical ini NZD180. Tinggal kesana (gak perlu booking), daftar, kasi tau kalau ini buat visa. Jangan lupa bawa passport karena mereka akan copy passport kamu. MCU nya asli gak ada 1 jam. Darah sama urine, terus pemeriksaan dokter udah deh. Gak perlu nunggu hasil karena hasil akan dikirim langsung ke immigrasi kecuali kalau ada masalah yah. Saya sih sehat wal’afiat pastinya hehe.

6. Fee pengurusan Visa

    Biaya untuk pengurusan visa ini NZD380. Langsung bayar lewat bank cheque ke bank yah billing minta bank cheque untuk visa fee, langsung deh duit kepotong dari tabungan 😦 Nah si bank cheque ini yang kita lampirkan di aplikasi kita.

7. Submit aplikasi

    Aplikasi bisa disubmit langsung ke kantor immigrasi di 280 Queen street. Level 4 kalo gak salah. Jadi ke sana, bilang ma bang securitynya mau submit open work visa, nanti dia kasi tau dimana ambil amplopnya. Masukin semua data ke amplop, masukin deh ke box nya gak perlu ngantri. Enak kan? Nah berikutnya yang gak enak. Nunggu deg2an kabar dari immigrasi.

Nah itulah beberapa hal yang harus dipersiapkan untuk aplikasi Open Work Visa ini. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam persiapan aplikasi ini:

  1. Aplikasi bisa manual seperti yang saya jelaskan di atas, bisa juga online yah. Pengalaman kemaria saya yang submit manual dapat hasilnya lebih cepat dari teman saya yang apply online. Gak tau deh kenapa
  2. Pastikan alamat kamu aman untuk courier. Saya kemarin pake alamat si abang arena mail box rumah saya bolong. Gak mau dong surat penting gini hilang. Nah kalau kamu ragu dengan alamat dan mail box kamu, di aplikasi ada pilihan mau dikirimin ke rumah atau asbil sendiri di immigrasi. kamu pilih ajah ambil di immigrasi biar lebih afdol eh aman.
  3. Pastikan sehat untuk MCU. Beberapa teman saya yang dari luarnya keliatan sehat ternyata bermasalah dengan MCU nya. Imbasnya mereka harus bayar lagi, delay di visa yang membuât mereka harus bayar untuk extenden visa juga. Bisa sampai 3 bulan loh
  4. Bersahabatlah. jadi bisa pinjam2an duit buat uang tunjuk hehe.
  5. Pssst kalo emang gak ada jalan lain buat yang tunjuk, buka rekening ASB Bank ajah. Mereka bisa kasi loan sampai NZD2500 buat student. Lumayan kan buat nambah2.

Kemarin punya saya visanya jadi tepat 1 minggu. Lompat2 deh pas buka amplopnya hehe. Nah setelah punya visa ini kamu gak perlu restricted kerja 20 jam doing, bisa lebih sekuatnya deh.

Selamat apply!!!!

 

-Nona-

 

Mendadak jago urusan rumahan

Besar di rumah yang selalu dipenuhi keluarga, ngurusin rumah seperti bersih2 dan memasak tentunya gak lazim saya lakukan (termasuk adik2 saya). Gimana gak tiap nyuci piring di rumah piringnya selalu pecah, nyapu gak pernah bersih, ngepel malas banget deh. Bahkan ketika saya gak tinggal sama ortu, saya selalu beruntung hidup di rumah atau kost2an yang including laundry, makan tinggal ke lesehan, kamar juga kalo bisa bayar ajah lah buat dibersihin. Hehe secara lah yah kan disana apa2 juga gak mahal2 amat. Saya yang sering banget traveling pun hampir selalu memanjakan diri saya dengan fasilitas laundry yang biasa disediakan.

Begitu saya pindah ke sini..tereetttt..saya mesti ngerjain semua sendiri. Teman flat pertama saya cukup clean freak haha, semua harus selalu bersih. Jadilah saya banyak berguru sama beliau. Dari nyapu bersihin kamar sendiri, ngevacuum, bersihin toilet, dapur. Kecuali kalau tinggalnya di service apartment atau cukup duit buat bayar cleaner (saya gak mampu), bersih2 ini jadi urusan sehari-hari. Saya sebel banget di awal2 asli tapi lama2 jadi jago tuh hehe malah rasanya biasa ajah gak ribet2 amat dan malah gak betah kalau rumah agak kotor dikit ajah. Bravo buat saya!

Satu hal lagi yang saya sadari cukup membanggakan buat saya pribadi adalah bahwa saya jago mengadaptasi masakan saya!! Saya jago euy haha si abang ajah sampai demen minta dimasakin mulu. Padahal masak di sini awalnya ga mudah buat saya secara cari bahan makanan yang biasa saya pake buat masak disini ribet. Makanya disini saya bakalan posting masakan2 fushion yang saya buat selama saya di sini yang cukup lumayanlah rasanya. Ada bubur kacang ijo, leche flan, apple & raisin cake, carrot cake, sup ayam tomat dan sayur yang asik banget dimakan pas dingin2. Apa lagi yah..mmmm…saya posting lagi deh kalo ingat..

-Nona-

Ayo Sekolah..

Screen Shot 2016-04-22 at 11.11.43 AM

Keingat program pemerintah wajib belajar 9 tahun yah hehehe

Kembali ke sekolah setelah 8 tahun artinya…NGANTUK. Kalo gak ngantuk yah agak2 lelet dikit lah dan yang pasti..banyak ngomel waktu ngerjain tugas hehe. Yah at least minggu pertama setelah itu yah biasa ajah. Di blog ini saya cama mau ceritain bedanya System sekolah di Indonesia (based on experience saya ya) dengan sekolah di New Zealand (juga dengan experience saya). Sekali lagi ini berdasarkan pengalaman saya yah jadi mungkin beda dengan teman2 lain yang mungkin meneruskan ke university disini.

Jadi yang paling saya rasain beda :

  1. Bahasa. Haha awal yang paling mudah diprediksi. Tentu saja saya dulu gak ngambil international course jadi pake bahasa Indo. Nah disini yah gak bisa lah jadi mau gak mau saya harus ikutan ngemeng Inggris. Kadang suka kelepas sendiri waktu ngomong sama teman2 Philipina secara penampakan kita hampir sama, saya kadang ngomong bahasa ke mereka dan mereka juga sebaliknya. Percaya gak percaya, bahasa kita banyak yang sama loh. Bahasa ini kadang suka bikin masalah, secara ini international school yang berarti Inggris bukan bahasa aslinya, kadang suka bingung ama dialeg masing2. Kadang percakapan berakhir tanpa solusi tapi dengan tawa kebingungan. Ini gak hanya sesama murid, gurunya pun dari mana2 jadi masih pada bawa dialegnya juga. Guru saya dong dari Mauritius, tiap dia ngomong saya harus double mikir. Capek sih awalnya tapi yah dibikin enak ajah lama2 enak juga kok.
  2. Tugas sekolah. Jangan ditanya deh. Tugasnya bukan dikasih soal terus disuruh jawab yah (emang anak SMP). Tugasnya semua ke research jadi si guru cuma kasih hint ajah sisanya terserah elo haha. Saya dong mendadak rajin baca berita business harian di New Zealand  Herald itu kayak kompasnya kita gitu. Minus gossip dan berita goib tentunya. Gak cuma buat paper, semua tugas harus dipresentasiin. Paling senang pas hari presentasi karena semua datang dengan tampilan yang gak tiap hari.
  3. Guru di New Zealand itu suka murid yang suka bertanya dan kasi masukan. Asli. Jadi murid kesayangan deh. Saya ingat banget waktu masih sekolah di Indo kilo banian nanya katanya “kamu gak pernah baca buku panduan yah”. Kalo kasi masukan katanya ” yang guru saya atau kamu” hahaha. Gak semua guru di Indo kayak gitu saya yakin, mungkin saya ajah yang sial dapatnya yang gitu.
  4. Kalo di Indo (asia deh kayaknya), image seorang guru itu gak cocok disandingkan dengan teman. Dalam artian saya dulu gak pernah berteman dengan guru saya. Ketemu ajah suka pura2 gak liat kalau liat pasti agak nunduk terus biläng siang pak/ibu guru. Kalo disini mah saya temenán sama guru saya. Guru bisa buat teman ngobrolin hal pribadi juga. Jadi teman curhat, dan mereka pun sebaliknya gak segan buat curhat. Tapi sola profesionalitas tetap dijunjung dong.
  5. Ambisi. Saya ingat banget waktu di Indo ada teman saya yang ambitious banget. Kadang gak abis pikir apa yang dikejarnya. Nah kalau di sini ambitiousnya dikali 100 deh. Soalnya ambitiousnya made on berbagai negara. Ada yang diam tapi super ambitious ada yang keliatan banget. Kalo gak ikutan ambitious kita jelas tertinggal dari yang lain karena kompetisinya kerasa dan saya sih jelas gak mau dikira orang Indo bego jadi harus jos juga.
  6. Mahal. Ya iyalah harga sayur ajah disini 10x lebih mahal dari pada di Indo apalagi sekolahnya. Sekolah saya yang coma diploma NZD15K setahun. Kebayang kalo ke uni. Yang lucu pas pertama masuk sekolah pada ngomongin biaya sekolah dalam currency masing2. Pas ditanya ke saya yah saya jawab angka segitu dikali harva tukar yang bunyinya jadi ratusan juta. Eh saya dikira miliuner haha dia gak tau aslinya.

Sekolah dimana saja buat saya pada dasarnya sama. Yang beda mungkin karena di negara lain dengan budaya yang lain dan teman2 dari berbagai negara, lebih banyak hal baru yang dipelajari dan lebih membuka wawasan. Keuntungan lain dari belajar di New Zealand adalah negara ini cukup aman dan nyaman buat belajar. Gak ada deh demo2 yang mengganggu kegiatan belajar mengajar karena politisi atau oknum agama yang rese (saya sensi euy sola ginian).

Always seek knowledge. Basic thoughts why?? Paper talks!!!

-nona-

Apartement Hunting..

02648_01
Apartement pertama saya di Auckland
A house is not a home unless it contains food and fire for the mind as well as the body – Benjamin Franklin

Saya gak selamanya dong tinggal di backpacker hostel. Jadi salah satu hal yang harus saya lakukan adalah mencari tempat tinggal permanent, dimana saya bisa punya kamar sendiri, kamar mandi dan dapur buat masak. Sebelum saya tiba di Auckland, Agen saya udah kasi estimasi biaya apartement dan biaya hidup buat setahun. Dan itu jadi patokan saya buat cari apartemen di sini. Jadi kategori yang saya cari waktu itu :

  1. Apartemen di kota jadi saya gak perlu naik bus ke sekolah saya yang kebetulan berlokasi di kota. Plus saya gak mau nyasar secara yang saya tau cuma Queen Street waktu itu
  2. Harga gak lebih dari NZ$200 per minggu ( mahal yah )
  3. Saya gak mau share kamar. Aneh ajah rasanya berbagi kamar dengan orang yang saya gak kenal
  4. Saya gak mau tinggal di apartement yang lebih dari 4 orang

Simple yah..tapi cari apartement gak sesimple itu. Apartemen di daerah kota mahal2 bo..Gak heran memang secara Auckland salah satu kota termahal di dunia. Terus gimana caranya cari apartemen di Auckland?

  1. Browse beberapa website yang terkenal untuk cari apartemen atau flat mate. Saya pake trademe.co.nz dan nzflatmate.co.nz . Kedua website ini mengadvertise apartemen, rumah dan town house yang sedang mencari tenant dan sangat mudah untuk register dan gratis.
  2. Ada ratusan piliha di kedua website tersebut. Bagusnya datanya lengkap seperti apa yang mereka sediakan, berapa orang yang tinggal di rumah tersebut, harga, bahkan house rules. Pilihlah yang masuk dalam kriteria tempat tinggal idamanmu.
  3. Email / sms orang atau instansi yang mengadvertise rumah idamanmu. Minta waktu untuk datang dan mengecek kondisi rumah, apakah sama dengan yang diinfokan di internet.
  4. Bukan puma kita loh yang milih mereka, mereka juga milih kita jadi baik2 lah yah jangan belum juga tinggal bareng Utah songon gak bakal deh dihubungi lagi.
  5. Pengadvertiser entah itu yang punya rumah atau head tenant biasanya ngasih bond. bond itu kayak uang muka yang menjamin kenyamanan mereka sama kita. Biasanya berapa minggu biaya rental.kalau pengadvertiser bukan agent yah coma bond kalau itu agent mesti baya letting go fee yang biasanya gak sedikit juga. mahal yah hehehe
  6. Kale udah sama2 cocok (cieh cocok) jadian deh eh gak ding, kamu bisa masuk ke rumah itu sesuai dengan kesepakatan sama yang si advertiser.

Kira2 begitulah step by step saya akhirnya dapat atap pertama kali. Cukup beruntung karena saya dapatnya pas habis minggu pertama di hostel dan apartemennya pas di depan sekolah. Hujan angin bodo amat tetép gak ada alasan buat malas ke sekolah.

Happy hunting!!

 

-nona-

Galau-galau senang..

“The gladdest moment in human life, me thinks, is a departure into unknown lands.” – Sir Richard Burton

Ok..galau2 senang mungkin itu perasaan pertama saya begitu pilot ngumumin kita akan mendarat di Auckland. Gimana gak galau? saya liat ke bawah kok yah tanah kosong doang. Where is the city??? Beda kalau mau masuk Jakarta, gila tuh gedung2 keliatan ajah atau mau masuk Bali dengan pantainya yang super commercial atau bahkan mau masuk kampung saya Maumere keliatan rumah2 mungil di tengah bahkan puncak bukit. Lah ini kok gak keliatan apa2 yah?Walaupun akhirnya keliatan juga lah airport dan kami pun mendarat dengan nyamannya. Nah tibalah galau yang sesungguhnya, gila gw di negara orang euy bukan buat traveling tapi buat mulai hidup baru. Pas pintu pesawat dibuka ehmm gak ada tuh abang2 butek, abang2 disini atep2 euy hehe lupa bentar sama galau yang tadi dirasa sampai ketemu lagi sama om2 imigrasi. galau lagi deh.

Untungnya si om baek euy, tapi lebih karena gw cooperative sih. Catat yah sebelum kesini usahain di check items yang dibolehin dan tidak, dan yang mana yang harus dilaporin. Saya kebetulan prepare untuk itu, dan saya pisahin item yang harus dilaporin dan gak bawa items yang emang gak dibolehin. Contohnya saya bawa dive computer. Semua item yang habis dipake melaut (ex scuba diving) harus dilaporin. Saya bawa antimo, tolak angin, paracetamol, mylanta, dan saya laporin.Item2 ini juga saya packing tersendiri di tempat yang gampang diambil.Jadi proses imigrasi saya cukup lancar dan gak lebih dari 30 menit.

nzarrivalcard2

Kira2 bcustoms-New-Zealand1egitulah NZ arrival card. Segala yang berbau kayu2an dan makanan
mending gak usah dibawa deh nyusah2in di airport bisa kena fine pula $400. Belum juga icip negaranya, eh dah harus bayar fine sial kan kalo kejadian. Apalagi kalau harus dideportasi yaelah malas banget deh.

Sebelum sampai juga usahain udah punya bookingan hotel kalau belum punya tempat tinggal tetap. Saya kemarin belum puya juga, tapi saya catat alamat hostel tempat saya akan tinggal sementara jadi pas ditanya gak gagagugu jawabnya. Ada mbak2 Maori gede banget yang bawa anjing buat ngendusin tas2 keder juga saya, tapi mbaknya baik sekalinya anjingnya lucu pula. Kurang dikit2lah galaunya.

Melangkah keluar gedung, disambut angin Auckland yang katanya gak seganas angin Wellington, tetep ajah semriwing rasanya. Sebelum tiba saya check weather info auckland forecastnya 22 derajat gitu, angat sih kalo gak pake angin. Mau tau perasaan saya pas sampai? agak aneh emang, tapi saya gak terlalu merasa asing tuh. Homey kalo kata orang sini hehe. Tapi seriusan orang sini emang ramah2 banget. Saya jadi extra senyum dan hala halo deh. Jadi senang hehe…

Auckland airport gak sebesar Changi atau Schipol tapi cukup bersih dan fasilitasnya cukup memadai. Cukup terlihat aura ke Maoriannya, setiap tanda ada tulisan Maorinya. Contohnya selamat datang di Maori dibilang “Kia Ora”. Ada duty free dan money changer samalah kayak international airport lainnya. Cukup sulit untuk nukar New Zealand Dollar di Indonesia dengan jumlah yang besar jadi saran saya tukarlah ke US $ atau poundsterling atau euro dan tukar lagi duitnya disini. Hindari tukar dalam jumlah banyak di airport seperti saya kemarin, karena fee mereka cukup besar. Tukarnya nanti ajah di Queen Street banyak kok money changer dengan rate yang lebih baik. Saya jadi galau kemarin habis nukar di airport. Galau2 nyesel tapi yah sudah lah buat pelajaran ajah.

Galau2 senang perasaan campur aduk di kepala saya imbasnya muka saya yang jadi bingung berekspresi, kata mas yang jemput saya di airport sih dia bingung liat ekspresi saya. Saya tandain tuh tanggal 8 April 2015 di kalender saya sebagai hari bingung berekspresi saya hahaha…nz_kia_ora_welcome

Kia ora buat saya!!

-nona-