Mencari Kerja Part Time di Auckland

Demi kelangsungan hidup di kota yang mahal ini penting banget buat saya untuk kerja part time. Untungnya, sekolah saya cuma dari Senin sampai Rabu, sialnya cari kerja part time itu gampang2 susah. Ada beberapa teman saya yang cutup beruntung dapat kerja part time dengan gampangnya, sedang saya yang super pemilih ini dapat setelah 6 bulan. Yep, 6 bulan setelah tabungan menipis saya langsung gak pilih2. Bukan berarti saya gak ngapa2in yah dalam 6 bulan, saya sempat internship di salah satu NGO disini selama 3 bulan sebagai office administrator. Saya ceritain lain kali deh untung ruginya kerja volunter di sini.

Jadi, buat kamu yang niat ke sini seperti saya mudah2an tips mencari kerja part time ini berguna yah :

  1. Siapkan CV. Buat semudah mungkin untuk dimengerti. Rajin2 google tipe CV di New Zealand secara tiap negara agak beda yah kriterianya.
  2. Rajin2 buka website2 pencari kerja seperti seek.co.nz , trademe.co.nz , indeed.co.nz , mereka selalu posting lowongan kerja baik part time maupun full time setiap hari.
  3. Sering keluar rumah jalan2 ke queen street biasanya mereka suka pajang tulisan “staff wanted” kalau lagi pada butuh karyawan. Jangan malu2 juga nanya tiap mampir ke toko2 siapa tau mereka butuh ya kan. Janina lupa pas jalan2 CV dibawa terus jadi pas ada tulisan langsung masukin ajah CV.
  4. Register ke organisasi pencari kerja seperti sjs.co.nz , atau register ke beberapa badan usaha yang butuh casual staff until event2 tertentu.
  5. Jangan terlalu pemilih sih. Mungkin kita kemarin sesuatu di negara kita, tapi di sini kita mulai hidup baru jadi segala sesuatunya harus dimulai dari nol lagi. Employer mungkin gak akan langsung kasi posisi manager karena semuanya mengharuskan New Zealand experience dan secara baru datang gak mungkin  lah yah ada.

Minimum wages per 1 April 2016 kemarin NZD15.25 jadi kalau kami kerja 20 jam per minggu minus tax bisa dapat NZD270an lah kira2. Cukup buat bayar rental plus makan seminggu plus ongkos transports. Keuntungan lain kerja part time adalah kamu dapat New Zealand Experience yang jadi modal kamu buat ngelamar kerja full time nantinya plus dapat teman baru plus memperlancar bahasa Inggris plus dapat ilmu baru dari kerjaan itu. Banyak plus nya yah, jadi berdasarkan pengalaman saya mangan lama2 bermalasan cari kerjaan part time, langsung ajah cari begitu sampai sini kalau bisa, dan jangan banyak pilih karena belum tentu yang kamu mau milih kamu juga haha…

Happy Sunday..off to my part time

-nona-

Ssstt..jangan suka Ge eR

kuper

“Politeness has become so rare people mistake it for flirtation”

Ups.. agak malu2 mau gimana gitu waktu mau nulis cerita ini tapi demi masa depan dan kepentingan bersama (lebay kan), gpp lah diceritain aja. Jadi seperti cerita saya sebelumnya, orang New Zealand itu jauh lebih ramah dari yang saya antisipasi. Ini juga termasuk mereka cukup ringan tangan menolong sesama. Buat saya yang paranoia dikarenakan cerita2 film dan kisah2 pemerkosaan dan kisah2 cinta (lebay lagi kan), agak aneh buat saya kalau orang yang gak saya kenal sama sekali (plus cakep. catet yah cakep) tiba2 maksa nawarin bantuan.

Cerita geer saya pertama berawal dari waktu saya beli tempat tidur. Jadi ceritanya apartement saya itu kosongan jadilah saya harus beli tempat tidur masa mau tidur di lantai kan yah.  Jadilah saya searching di beberapa website buat cari tempêta tidur murat dan ketemulah sama mas2 gamteng pertama. Asli baek banget. Ngasih harga murah (power of nawar),ngangkutin tempat tidur saya ke lantai 12, plus ngerapiin. Habis itu ngajak ngopi. Siapa yang gak geer coba. Eh si mamas sekalinya da berkeluarga dia baek karena kesian gw nya sendirian di tempat asing so sweet gak sih..

Mamas kedua lebih panjang ceritanya. Jadi seperti penghuni baru lainnya saya kalau belanja seabrek-abrek. Namanya juga buat rumah baru. Ngeliat saya yang kecil ini dengan belajaan segitu banyaknya dia nawarin bantuanlah yah. Eh saya parno dong ini apaan sih gak kenal ajah main sok nolongin. Eh doi cuek ajah angkut2in barang. Saya dari cara paling halus sampai paling kasar nolak ditolongin eh dia senyum. Dari senyumnya saya akhirnya berkesimpulan dia baik (sotoy) jadi saya biarin dia angkutin belanjaan saya. Mamasnya ganteng deh. Sekalinya emang benar awalnya dia emang cuma mau nolongin drang waktu itu walau akhirnya jatuh juga sama senyum maut nona Maumere kan yah hahaeee…

Kejadian kayak gini gak cuma 2 kali. Oh iyah yang paling malu2in waaktu saya lagi nunggu bus mau berangkat gawe. Jadi ceritanya orang lagi pada benerin jalan jadi pandangan saya agak terbatas buat ngeliat kapan busnya datang. Ada mas2 yang lagi ngerjain benerin jalan itu ngeliatin mulu kan. Sebel saya, mas2nya gak ganteng soalnya haha. Eh tiba2 doi teriak nunjuk2 saya. Apa si mas ini pikar saya. Ternyata oh ternyata dia mah teriak ngasih tau kalas busnys uddar datang. Ya ampun si mamas yang gak ganteng ini ternyata baek yah..maafkan sayah kangmas

Jadi moral dari cerita memalukan ini adalah masih banyak orang baik di dunia ini. Dan mereka baik bukan cuma karena kamu punya senyum menawan atau body yang aduhai  (mhmm) tapi karena mereka baik…atau mungkin miris melihat nasib kamu haha. Hidup bukan sinetron, hidup bukan telenovela, hidup adalah hidup..

-nona-