Mendadak jago urusan rumahan

Besar di rumah yang selalu dipenuhi keluarga, ngurusin rumah seperti bersih2 dan memasak tentunya gak lazim saya lakukan (termasuk adik2 saya). Gimana gak tiap nyuci piring di rumah piringnya selalu pecah, nyapu gak pernah bersih, ngepel malas banget deh. Bahkan ketika saya gak tinggal sama ortu, saya selalu beruntung hidup di rumah atau kost2an yang including laundry, makan tinggal ke lesehan, kamar juga kalo bisa bayar ajah lah buat dibersihin. Hehe secara lah yah kan disana apa2 juga gak mahal2 amat. Saya yang sering banget traveling pun hampir selalu memanjakan diri saya dengan fasilitas laundry yang biasa disediakan.

Begitu saya pindah ke sini..tereetttt..saya mesti ngerjain semua sendiri. Teman flat pertama saya cukup clean freak haha, semua harus selalu bersih. Jadilah saya banyak berguru sama beliau. Dari nyapu bersihin kamar sendiri, ngevacuum, bersihin toilet, dapur. Kecuali kalau tinggalnya di service apartment atau cukup duit buat bayar cleaner (saya gak mampu), bersih2 ini jadi urusan sehari-hari. Saya sebel banget di awal2 asli tapi lama2 jadi jago tuh hehe malah rasanya biasa ajah gak ribet2 amat dan malah gak betah kalau rumah agak kotor dikit ajah. Bravo buat saya!

Satu hal lagi yang saya sadari cukup membanggakan buat saya pribadi adalah bahwa saya jago mengadaptasi masakan saya!! Saya jago euy haha si abang ajah sampai demen minta dimasakin mulu. Padahal masak di sini awalnya ga mudah buat saya secara cari bahan makanan yang biasa saya pake buat masak disini ribet. Makanya disini saya bakalan posting masakan2 fushion yang saya buat selama saya di sini yang cukup lumayanlah rasanya. Ada bubur kacang ijo, leche flan, apple & raisin cake, carrot cake, sup ayam tomat dan sayur yang asik banget dimakan pas dingin2. Apa lagi yah..mmmm…saya posting lagi deh kalo ingat..

-Nona-

Homesick..

homesick3

Homesick atau kangen berdasarkan kamus adalah perasaan nostalgic terhadap orang tua,saudara, rumah, binatang peliharaan, teman, makanan dll. Intinya kangen sama hal2 yang gak bisa dinikmati atau dilihat saat jauh lah. Perasaan yang sangat normal buat anak sekolahan seperti saya. Liat keluarga yang lagi happy makan bareng di mall, homesick. Liat orang Maori yang kebetulan mirip si adek, homesick. Liat orang2 pada shopping natal sama maknya, homesick. Di kamar sendiri, homesick. Makan nasi setengah matang, homesick. Pokoknya apa ajah bisa buat homesick, asli!!

Kangen saat2 di rumah bangun tidur tinggal teriak “maaak lapar” haha, bercanda main kartu pas mati lampu, jalan2 ke pantai, berantem sama si papa, dugem di legian, karaoke di happy puppy, dinner di pinggir pantai, ikan bakar di kampung, bangun pagi banget buat ke pasar ikan, masakin orang rumah, road trip sama si adek keliling flores, diving di air laut yang hangat, jalan2 pake sandal jepit kaosan dan gak perlu jaketan, tidur gak perlu selimutan tebal, mandi air dingin, snorkeling tanpa harus pake wet suit,ah banyak deh..

Jadi gimana mengatasi homesick ini?? Ini beberapa tips saya buat teman2 yang juga suka homesick gak terkontrol seperti saya.

  1. Telpon. Mahal yah hehe makanya penting buat punya applikasi seperti skype, line dan sejenisnya yang memungkinkan kita untuk bisa komunikasi, dan melihat wajah mereka. Ngobatin rindu banget asli. Buat saya ini obat paling mujarab dah
  2. Hang out sama teman. Yep, gak tiap saat kita bisa ngobrol sama objek kangen. Perbedaan waktu dan jaringan internat saya di kampung gak secepat internet saya di sini tentunya. Jadilah saya coba ilangin dengan jalan dan ngobrol sama teman. Kebetulan mayoritas teman saya anak sekolahan yang jauh dari rumahnya juga, kadang mereka super homesick jadi buat saya agak mendingan hehehe
  3. Shopping!!! Ini kayaknya cuma buat cewek yah, mayoritas. Gak perlu shopping yang mahal2, saya mah sukanya shopping di op-shop. Suka bahagia mendadak kalo habs shopping, hehe.
  4. Saya cukup beruntung punya seorang yang selalu ada di saat suka dan duka saya. Beliau selalu rela punggungnya jadi tempat curahan air mata saya saat perasaan ini tak tertahan. Penting banget punya seorang seperti ini saya kerasa banget kehadiran beliau sangat membantu.
  5. Hunting restaurant Indonesia. Di Auckland kebetulan ada satu warung di food court di Albert Street dengan harga yang sangat terjangkau. Saya mah suka ke sana karena pasti ada ajah orang Indonesia yang  lagi makan juga. Seneng banget ada yang bisa diajak ngobrol bahasa sendiri. Orderan tetap saya : Nasi ayam penyet dan nasi padang. Rasanya yah gak sesedap di Indo pastinya tapi lumayan lah buat pengobat rindu.
  6. Hunting bahan makanan ke asian supermarket. Asian supermarket di New Zealand gak terlalu berbau south east asia, lebih ke chinese and korean sih sebenarnya. Tapi lumayanlah mereka punya kangkung hehe..ada Indomie juga. Gak banyak option sih tapi lumayan lah buat pengobat rindu masak tumis kangkung kan yah hehe
  7. Di K-Road ada toko seperti buana satu dan 3rd eye yang ngejual baju dan pernak pernik seperti yang biasa dijual di toko2 pinggir jalan Legian. Saya suka kesana kalo lagi homesick terus ngomel2 sendiri karena harganya mahal benerrrr padahal yah kita taulah yah harga item2 tersebut di pinggiran legian. Who knows ternyata ngomel2 bisa jadi pengobat rindu saya hehe..

Jadi demikianlah sodara2 cara saya sejauh ini mengatasi homesick yang selalu menyerang. Mungkin gak cukup menolong buat yang lain, tapi method ini jelas2 menolong buat saya.

Dan buat yang seperjuangan kayak saya, selamat ber-homesick ria

 

-nona-

Ayo Sekolah..

Screen Shot 2016-04-22 at 11.11.43 AM

Keingat program pemerintah wajib belajar 9 tahun yah hehehe

Kembali ke sekolah setelah 8 tahun artinya…NGANTUK. Kalo gak ngantuk yah agak2 lelet dikit lah dan yang pasti..banyak ngomel waktu ngerjain tugas hehe. Yah at least minggu pertama setelah itu yah biasa ajah. Di blog ini saya cama mau ceritain bedanya System sekolah di Indonesia (based on experience saya ya) dengan sekolah di New Zealand (juga dengan experience saya). Sekali lagi ini berdasarkan pengalaman saya yah jadi mungkin beda dengan teman2 lain yang mungkin meneruskan ke university disini.

Jadi yang paling saya rasain beda :

  1. Bahasa. Haha awal yang paling mudah diprediksi. Tentu saja saya dulu gak ngambil international course jadi pake bahasa Indo. Nah disini yah gak bisa lah jadi mau gak mau saya harus ikutan ngemeng Inggris. Kadang suka kelepas sendiri waktu ngomong sama teman2 Philipina secara penampakan kita hampir sama, saya kadang ngomong bahasa ke mereka dan mereka juga sebaliknya. Percaya gak percaya, bahasa kita banyak yang sama loh. Bahasa ini kadang suka bikin masalah, secara ini international school yang berarti Inggris bukan bahasa aslinya, kadang suka bingung ama dialeg masing2. Kadang percakapan berakhir tanpa solusi tapi dengan tawa kebingungan. Ini gak hanya sesama murid, gurunya pun dari mana2 jadi masih pada bawa dialegnya juga. Guru saya dong dari Mauritius, tiap dia ngomong saya harus double mikir. Capek sih awalnya tapi yah dibikin enak ajah lama2 enak juga kok.
  2. Tugas sekolah. Jangan ditanya deh. Tugasnya bukan dikasih soal terus disuruh jawab yah (emang anak SMP). Tugasnya semua ke research jadi si guru cuma kasih hint ajah sisanya terserah elo haha. Saya dong mendadak rajin baca berita business harian di New Zealand  Herald itu kayak kompasnya kita gitu. Minus gossip dan berita goib tentunya. Gak cuma buat paper, semua tugas harus dipresentasiin. Paling senang pas hari presentasi karena semua datang dengan tampilan yang gak tiap hari.
  3. Guru di New Zealand itu suka murid yang suka bertanya dan kasi masukan. Asli. Jadi murid kesayangan deh. Saya ingat banget waktu masih sekolah di Indo kilo banian nanya katanya “kamu gak pernah baca buku panduan yah”. Kalo kasi masukan katanya ” yang guru saya atau kamu” hahaha. Gak semua guru di Indo kayak gitu saya yakin, mungkin saya ajah yang sial dapatnya yang gitu.
  4. Kalo di Indo (asia deh kayaknya), image seorang guru itu gak cocok disandingkan dengan teman. Dalam artian saya dulu gak pernah berteman dengan guru saya. Ketemu ajah suka pura2 gak liat kalau liat pasti agak nunduk terus biläng siang pak/ibu guru. Kalo disini mah saya temenán sama guru saya. Guru bisa buat teman ngobrolin hal pribadi juga. Jadi teman curhat, dan mereka pun sebaliknya gak segan buat curhat. Tapi sola profesionalitas tetap dijunjung dong.
  5. Ambisi. Saya ingat banget waktu di Indo ada teman saya yang ambitious banget. Kadang gak abis pikir apa yang dikejarnya. Nah kalau di sini ambitiousnya dikali 100 deh. Soalnya ambitiousnya made on berbagai negara. Ada yang diam tapi super ambitious ada yang keliatan banget. Kalo gak ikutan ambitious kita jelas tertinggal dari yang lain karena kompetisinya kerasa dan saya sih jelas gak mau dikira orang Indo bego jadi harus jos juga.
  6. Mahal. Ya iyalah harga sayur ajah disini 10x lebih mahal dari pada di Indo apalagi sekolahnya. Sekolah saya yang coma diploma NZD15K setahun. Kebayang kalo ke uni. Yang lucu pas pertama masuk sekolah pada ngomongin biaya sekolah dalam currency masing2. Pas ditanya ke saya yah saya jawab angka segitu dikali harva tukar yang bunyinya jadi ratusan juta. Eh saya dikira miliuner haha dia gak tau aslinya.

Sekolah dimana saja buat saya pada dasarnya sama. Yang beda mungkin karena di negara lain dengan budaya yang lain dan teman2 dari berbagai negara, lebih banyak hal baru yang dipelajari dan lebih membuka wawasan. Keuntungan lain dari belajar di New Zealand adalah negara ini cukup aman dan nyaman buat belajar. Gak ada deh demo2 yang mengganggu kegiatan belajar mengajar karena politisi atau oknum agama yang rese (saya sensi euy sola ginian).

Always seek knowledge. Basic thoughts why?? Paper talks!!!

-nona-

Apartement Hunting..

02648_01
Apartement pertama saya di Auckland
A house is not a home unless it contains food and fire for the mind as well as the body – Benjamin Franklin

Saya gak selamanya dong tinggal di backpacker hostel. Jadi salah satu hal yang harus saya lakukan adalah mencari tempat tinggal permanent, dimana saya bisa punya kamar sendiri, kamar mandi dan dapur buat masak. Sebelum saya tiba di Auckland, Agen saya udah kasi estimasi biaya apartement dan biaya hidup buat setahun. Dan itu jadi patokan saya buat cari apartemen di sini. Jadi kategori yang saya cari waktu itu :

  1. Apartemen di kota jadi saya gak perlu naik bus ke sekolah saya yang kebetulan berlokasi di kota. Plus saya gak mau nyasar secara yang saya tau cuma Queen Street waktu itu
  2. Harga gak lebih dari NZ$200 per minggu ( mahal yah )
  3. Saya gak mau share kamar. Aneh ajah rasanya berbagi kamar dengan orang yang saya gak kenal
  4. Saya gak mau tinggal di apartement yang lebih dari 4 orang

Simple yah..tapi cari apartement gak sesimple itu. Apartemen di daerah kota mahal2 bo..Gak heran memang secara Auckland salah satu kota termahal di dunia. Terus gimana caranya cari apartemen di Auckland?

  1. Browse beberapa website yang terkenal untuk cari apartemen atau flat mate. Saya pake trademe.co.nz dan nzflatmate.co.nz . Kedua website ini mengadvertise apartemen, rumah dan town house yang sedang mencari tenant dan sangat mudah untuk register dan gratis.
  2. Ada ratusan piliha di kedua website tersebut. Bagusnya datanya lengkap seperti apa yang mereka sediakan, berapa orang yang tinggal di rumah tersebut, harga, bahkan house rules. Pilihlah yang masuk dalam kriteria tempat tinggal idamanmu.
  3. Email / sms orang atau instansi yang mengadvertise rumah idamanmu. Minta waktu untuk datang dan mengecek kondisi rumah, apakah sama dengan yang diinfokan di internet.
  4. Bukan puma kita loh yang milih mereka, mereka juga milih kita jadi baik2 lah yah jangan belum juga tinggal bareng Utah songon gak bakal deh dihubungi lagi.
  5. Pengadvertiser entah itu yang punya rumah atau head tenant biasanya ngasih bond. bond itu kayak uang muka yang menjamin kenyamanan mereka sama kita. Biasanya berapa minggu biaya rental.kalau pengadvertiser bukan agent yah coma bond kalau itu agent mesti baya letting go fee yang biasanya gak sedikit juga. mahal yah hehehe
  6. Kale udah sama2 cocok (cieh cocok) jadian deh eh gak ding, kamu bisa masuk ke rumah itu sesuai dengan kesepakatan sama yang si advertiser.

Kira2 begitulah step by step saya akhirnya dapat atap pertama kali. Cukup beruntung karena saya dapatnya pas habis minggu pertama di hostel dan apartemennya pas di depan sekolah. Hujan angin bodo amat tetép gak ada alasan buat malas ke sekolah.

Happy hunting!!

 

-nona-

And..New Zealand it is!!

“The life you have led doesn’t need to be the only life you have.” – Anna Quindlen

45901_new-zealand

New Zealand, Negara Russel Crowe dan Lorde yang terkenal dengan keindahan alamnya dan semakin popular setelah Lord Of The Ring menjadi hits, tentu saja menjadi salah satu bucket list travel saya. Masuk top 10? Sayangnya tidak, dan tentunya bukan tanpa alasan. Sounds boring ajah sih sebenarnya, paling bisa ke Aussie yang dekat, itupun masih harus proses visa pula. Tidak seperti Eropa yang bisa sarapan di Rome dan lunch di Paris. Berita seputar kasus kaum pribumi dan pendatang yang juga sempat hits makin buat saya gak terlalu kepo buat kesini. Terus kok pilih New Zealand buat sekolah? Lain lagi kalo itu ceritanya hahaha…

Berawal dari kebosanan yang sangat akan rutinitas 7 tahun kemarin, rasa mual tiap kali liat laporan pajak yang meningkat tiap tahun tanpa terasa sedikitpun imbas baik di public services, issue politik dan agama yang buat hari-hari di Negara sendiri makin blah dan factor gak mau nganggur, saya akhirnya browsing Negara-negara yang “rumornya” agak enteng buat Permanent Residence. Browsing beberapa blog, bahkan kaskus, New Zealand dan Canada menduduki peringkat teratas untuk kategori ini. Positifnya, kedua Negara ini bukan Negara “susah”, dengan stabilitas di politik yang cukup baik (New Zealand no.2 negara paling gak korup setelah Denmark ) dan tingkat keamanan yang cukup tinggi. Agak enteng di sini bukan tanpa usaha ya, karena mining and mineral di New Zealand dan Canada udah gak sebooming beberapa tahun silam, cara tercepat masuk Negara ini yah dengan menuntut ilmu disini, dengan biaya yang tidak murah pula (non-scholarship).

Setelah menimbang ini dan itu, konsultasi sana sini dengan agen pendidikan dan bahkan marketing dari beberapa sekolah dan tentunya dengan pertimbangan harga, akhirnya pilihan jatuh ke salah satu institute di Auckland. Bukan sekolah yang fancy atau university yang mahal,tapi private institute yang masuk budgetlah. Dengan bantuan dari Bright Future untuk pendaftaran sekolah sampai apply student visa yang surprisingly saya dapetin cuma dalam 5 hari (makasih pak Faalah), saya pun siap2 packing sambil grogi haha. Melangkah keluar dari zona nyaman dan penuh kasih sayang ke tempat yang benar-benar asing, gak pernah mudah. Tapi inilah hidup dan hidup adalah pilihan bukan?

Blog ini sengaja saya buat di sela waktu senggang saya yang sangat banyak secara saya lagi liburan sekolah dan belum dapet kerjaan (kasian yah), untuk memberikan informasi berdasarkan pengalaman dan opini saya pribadi untuk teman-teman yang berniat merubah hidupnya yang bosan seperti saya dulu hehe. Juga untuk keluarga saya yang terhalang waktu dan biaya komunikasi, dan cukup gaptek untuk skype dan sejenisnya, mungkin dengan membaca blog waktu senggang saya ini bisa ikut merasakan apa yang saya rasakan. Ah seandainya bisa berbagi secara langsung pasti lebih indah rasanya……

PS : waktu blog ini di publish saya udah gak se nganggur waktu ini pertama ditulis. sibuk nge-juice for life haha saya ceritain nanti…

Salam sayang

-nona-