Homesick..

homesick3

Homesick atau kangen berdasarkan kamus adalah perasaan nostalgic terhadap orang tua,saudara, rumah, binatang peliharaan, teman, makanan dll. Intinya kangen sama hal2 yang gak bisa dinikmati atau dilihat saat jauh lah. Perasaan yang sangat normal buat anak sekolahan seperti saya. Liat keluarga yang lagi happy makan bareng di mall, homesick. Liat orang Maori yang kebetulan mirip si adek, homesick. Liat orang2 pada shopping natal sama maknya, homesick. Di kamar sendiri, homesick. Makan nasi setengah matang, homesick. Pokoknya apa ajah bisa buat homesick, asli!!

Kangen saat2 di rumah bangun tidur tinggal teriak “maaak lapar” haha, bercanda main kartu pas mati lampu, jalan2 ke pantai, berantem sama si papa, dugem di legian, karaoke di happy puppy, dinner di pinggir pantai, ikan bakar di kampung, bangun pagi banget buat ke pasar ikan, masakin orang rumah, road trip sama si adek keliling flores, diving di air laut yang hangat, jalan2 pake sandal jepit kaosan dan gak perlu jaketan, tidur gak perlu selimutan tebal, mandi air dingin, snorkeling tanpa harus pake wet suit,ah banyak deh..

Jadi gimana mengatasi homesick ini?? Ini beberapa tips saya buat teman2 yang juga suka homesick gak terkontrol seperti saya.

  1. Telpon. Mahal yah hehe makanya penting buat punya applikasi seperti skype, line dan sejenisnya yang memungkinkan kita untuk bisa komunikasi, dan melihat wajah mereka. Ngobatin rindu banget asli. Buat saya ini obat paling mujarab dah
  2. Hang out sama teman. Yep, gak tiap saat kita bisa ngobrol sama objek kangen. Perbedaan waktu dan jaringan internat saya di kampung gak secepat internet saya di sini tentunya. Jadilah saya coba ilangin dengan jalan dan ngobrol sama teman. Kebetulan mayoritas teman saya anak sekolahan yang jauh dari rumahnya juga, kadang mereka super homesick jadi buat saya agak mendingan hehehe
  3. Shopping!!! Ini kayaknya cuma buat cewek yah, mayoritas. Gak perlu shopping yang mahal2, saya mah sukanya shopping di op-shop. Suka bahagia mendadak kalo habs shopping, hehe.
  4. Saya cukup beruntung punya seorang yang selalu ada di saat suka dan duka saya. Beliau selalu rela punggungnya jadi tempat curahan air mata saya saat perasaan ini tak tertahan. Penting banget punya seorang seperti ini saya kerasa banget kehadiran beliau sangat membantu.
  5. Hunting restaurant Indonesia. Di Auckland kebetulan ada satu warung di food court di Albert Street dengan harga yang sangat terjangkau. Saya mah suka ke sana karena pasti ada ajah orang Indonesia yang  lagi makan juga. Seneng banget ada yang bisa diajak ngobrol bahasa sendiri. Orderan tetap saya : Nasi ayam penyet dan nasi padang. Rasanya yah gak sesedap di Indo pastinya tapi lumayan lah buat pengobat rindu.
  6. Hunting bahan makanan ke asian supermarket. Asian supermarket di New Zealand gak terlalu berbau south east asia, lebih ke chinese and korean sih sebenarnya. Tapi lumayanlah mereka punya kangkung hehe..ada Indomie juga. Gak banyak option sih tapi lumayan lah buat pengobat rindu masak tumis kangkung kan yah hehe
  7. Di K-Road ada toko seperti buana satu dan 3rd eye yang ngejual baju dan pernak pernik seperti yang biasa dijual di toko2 pinggir jalan Legian. Saya suka kesana kalo lagi homesick terus ngomel2 sendiri karena harganya mahal benerrrr padahal yah kita taulah yah harga item2 tersebut di pinggiran legian. Who knows ternyata ngomel2 bisa jadi pengobat rindu saya hehe..

Jadi demikianlah sodara2 cara saya sejauh ini mengatasi homesick yang selalu menyerang. Mungkin gak cukup menolong buat yang lain, tapi method ini jelas2 menolong buat saya.

Dan buat yang seperjuangan kayak saya, selamat ber-homesick ria

 

-nona-