Fakta tentang Auckland dan Aucklanders..

Ok, ini murni pendapat saya dari observasi saya selama 16 bulan tinggal di kota ini yah..Tidak banyak yang bisa saya simpulkan tapi ada beberapa yang cukup berbeda dari yang kehidupan normal saya di kehidupan sebelumnya (?)

  1. Cuaca Auckland itu…susah jawabnya. lah gimana enggak pas saya bilang cerah mendadak hujan pas dibilang hujan eh tiba2 cerah. Aneh kan? jadi gak bisa deh saya jawabnya. Yang pasti langit berawan dan angin semriwing dengan suara yang cukup mengerikan di malam hari jadi hal yang biasa di sini. tapi hey Auckland juga cantik loh pas summer. Tetep dengan hujan, awan dan angin sih tapi mendinglah dari pada winter.
  2. Aucklanders dan uang cash. Jarang benget saya liat orang bawa uang cash disini. hampir semua transaksi pake EFTPOS. itu loh kayak mesin buat bayar2 gitu. Bahkan di pasar tradisional Avondale pun si amang yang jualan ikan pake EFTPOS tuh. Saya dong ikut2an gak bawa cash sampai suatu malam pulang kerja pas tag on di bus eh gak ada creditnya. Mau Bayar gak ada duit awak mampuslah.
  3. A lot of Hallo, Sorry dan Thank you..Smile too. Asli kenal gak kenal say hi its judah biasa banget. Senggolan dikit sorry keluar. Kalo kita parang keluar haha. Thank you juga murah banget disini. Masuk keluar pintu apartemen ada yang buka duluan dipegangin pintunya pasti. Keluar deh thank you. Semua orang turun dari bus pasti bilang thank you driver. Sehari berapa thank you yah dia dapatnya.
  4. NZ itu cantik banget..di luar kota Auckland tapinya. Iyalah kalau kota yah gitu2 ajah bangunan bangunan bangunan lagi. NZ kan cantik karena alamnya bukan kotanya. Nyetir dikit ajah keluar kira2 1 jaman, beh keluar deh cantiknya. Padang rumput dengan sapi2 gemuknya, gemesin banget.
  5. Event nya pada umumnya flat. Gak pernah benar2 heboh.Ok ini murni pendapat saya yah mungkin banyak yang gak setuju cuma saya kok rasanya tiap event yang saya datangi (dan saya selalu datang ke event besarnya), kayaknya gak terlalu nancap gitu di hati. Gitu2 ajah apa expectasi saya yang ketinggian yah.
  6. Aucklanders dan sport. By sport means rugby. Semua orang juga taulah yah kalau All Blacks its the best rugby team in the world. IN THE WORLD ladies and gentlemen!!! Fans nya?? Gila!!! Kiwis are so into rugby.
  7. By sport juga means dimana-mana orang santa ajah tuh ngeloyor ke mall restaurant dll make baju olahraga. Baju olahraganya typical buat cewek dan buat cowok kådäng pake tuh celana yang super pendek dan ketat awwww..kadang ilfil sih ngeliatnya hahaha.
  8. Orang pacific kok mukanya sama semua yah? Maksudnya orang pacific disini orang maori, samoa, tonga, dengan badan yang cukup besar dan garis wajah yang hamper sama semuanya. Kayaknya ini hal yang sama mungkin dirasain pas liat orang afrika atau papua. Mungkin mereka gak sama semua mungkin saya harus menggali lebih dalam. Mungkin….
  9. Payung gak banyak guna di Auckland. Ya iyalah anginnya kayak gitu. Saya sendiri punya 3 payung dari si abang. high quality tetep ajah mental.
  10. 100% Uber driver yang pernah saya pake orang India. Asli gak boong!

Cukup 10 dulu yah malam ini (00.37pm). Fire alarm di apartment saya dah berisik ajah harus ke emergency exit secepatnya.

Good night

-Nona-

Mendadak jago urusan rumahan

Besar di rumah yang selalu dipenuhi keluarga, ngurusin rumah seperti bersih2 dan memasak tentunya gak lazim saya lakukan (termasuk adik2 saya). Gimana gak tiap nyuci piring di rumah piringnya selalu pecah, nyapu gak pernah bersih, ngepel malas banget deh. Bahkan ketika saya gak tinggal sama ortu, saya selalu beruntung hidup di rumah atau kost2an yang including laundry, makan tinggal ke lesehan, kamar juga kalo bisa bayar ajah lah buat dibersihin. Hehe secara lah yah kan disana apa2 juga gak mahal2 amat. Saya yang sering banget traveling pun hampir selalu memanjakan diri saya dengan fasilitas laundry yang biasa disediakan.

Begitu saya pindah ke sini..tereetttt..saya mesti ngerjain semua sendiri. Teman flat pertama saya cukup clean freak haha, semua harus selalu bersih. Jadilah saya banyak berguru sama beliau. Dari nyapu bersihin kamar sendiri, ngevacuum, bersihin toilet, dapur. Kecuali kalau tinggalnya di service apartment atau cukup duit buat bayar cleaner (saya gak mampu), bersih2 ini jadi urusan sehari-hari. Saya sebel banget di awal2 asli tapi lama2 jadi jago tuh hehe malah rasanya biasa ajah gak ribet2 amat dan malah gak betah kalau rumah agak kotor dikit ajah. Bravo buat saya!

Satu hal lagi yang saya sadari cukup membanggakan buat saya pribadi adalah bahwa saya jago mengadaptasi masakan saya!! Saya jago euy haha si abang ajah sampai demen minta dimasakin mulu. Padahal masak di sini awalnya ga mudah buat saya secara cari bahan makanan yang biasa saya pake buat masak disini ribet. Makanya disini saya bakalan posting masakan2 fushion yang saya buat selama saya di sini yang cukup lumayanlah rasanya. Ada bubur kacang ijo, leche flan, apple & raisin cake, carrot cake, sup ayam tomat dan sayur yang asik banget dimakan pas dingin2. Apa lagi yah..mmmm…saya posting lagi deh kalo ingat..

-Nona-

Homesick..

homesick3

Homesick atau kangen berdasarkan kamus adalah perasaan nostalgic terhadap orang tua,saudara, rumah, binatang peliharaan, teman, makanan dll. Intinya kangen sama hal2 yang gak bisa dinikmati atau dilihat saat jauh lah. Perasaan yang sangat normal buat anak sekolahan seperti saya. Liat keluarga yang lagi happy makan bareng di mall, homesick. Liat orang Maori yang kebetulan mirip si adek, homesick. Liat orang2 pada shopping natal sama maknya, homesick. Di kamar sendiri, homesick. Makan nasi setengah matang, homesick. Pokoknya apa ajah bisa buat homesick, asli!!

Kangen saat2 di rumah bangun tidur tinggal teriak “maaak lapar” haha, bercanda main kartu pas mati lampu, jalan2 ke pantai, berantem sama si papa, dugem di legian, karaoke di happy puppy, dinner di pinggir pantai, ikan bakar di kampung, bangun pagi banget buat ke pasar ikan, masakin orang rumah, road trip sama si adek keliling flores, diving di air laut yang hangat, jalan2 pake sandal jepit kaosan dan gak perlu jaketan, tidur gak perlu selimutan tebal, mandi air dingin, snorkeling tanpa harus pake wet suit,ah banyak deh..

Jadi gimana mengatasi homesick ini?? Ini beberapa tips saya buat teman2 yang juga suka homesick gak terkontrol seperti saya.

  1. Telpon. Mahal yah hehe makanya penting buat punya applikasi seperti skype, line dan sejenisnya yang memungkinkan kita untuk bisa komunikasi, dan melihat wajah mereka. Ngobatin rindu banget asli. Buat saya ini obat paling mujarab dah
  2. Hang out sama teman. Yep, gak tiap saat kita bisa ngobrol sama objek kangen. Perbedaan waktu dan jaringan internat saya di kampung gak secepat internet saya di sini tentunya. Jadilah saya coba ilangin dengan jalan dan ngobrol sama teman. Kebetulan mayoritas teman saya anak sekolahan yang jauh dari rumahnya juga, kadang mereka super homesick jadi buat saya agak mendingan hehehe
  3. Shopping!!! Ini kayaknya cuma buat cewek yah, mayoritas. Gak perlu shopping yang mahal2, saya mah sukanya shopping di op-shop. Suka bahagia mendadak kalo habs shopping, hehe.
  4. Saya cukup beruntung punya seorang yang selalu ada di saat suka dan duka saya. Beliau selalu rela punggungnya jadi tempat curahan air mata saya saat perasaan ini tak tertahan. Penting banget punya seorang seperti ini saya kerasa banget kehadiran beliau sangat membantu.
  5. Hunting restaurant Indonesia. Di Auckland kebetulan ada satu warung di food court di Albert Street dengan harga yang sangat terjangkau. Saya mah suka ke sana karena pasti ada ajah orang Indonesia yang  lagi makan juga. Seneng banget ada yang bisa diajak ngobrol bahasa sendiri. Orderan tetap saya : Nasi ayam penyet dan nasi padang. Rasanya yah gak sesedap di Indo pastinya tapi lumayan lah buat pengobat rindu.
  6. Hunting bahan makanan ke asian supermarket. Asian supermarket di New Zealand gak terlalu berbau south east asia, lebih ke chinese and korean sih sebenarnya. Tapi lumayanlah mereka punya kangkung hehe..ada Indomie juga. Gak banyak option sih tapi lumayan lah buat pengobat rindu masak tumis kangkung kan yah hehe
  7. Di K-Road ada toko seperti buana satu dan 3rd eye yang ngejual baju dan pernak pernik seperti yang biasa dijual di toko2 pinggir jalan Legian. Saya suka kesana kalo lagi homesick terus ngomel2 sendiri karena harganya mahal benerrrr padahal yah kita taulah yah harga item2 tersebut di pinggiran legian. Who knows ternyata ngomel2 bisa jadi pengobat rindu saya hehe..

Jadi demikianlah sodara2 cara saya sejauh ini mengatasi homesick yang selalu menyerang. Mungkin gak cukup menolong buat yang lain, tapi method ini jelas2 menolong buat saya.

Dan buat yang seperjuangan kayak saya, selamat ber-homesick ria

 

-nona-

Mau hidup nyaman di Auckland? Mulailah dengan jacket yang nyaman

11423629_10152904967941821_4473840592827984285_n
saya dan si ungu yang nyaman dan hangat.

Berdasarkan data dari NIWA (National Institute of Water and Athmospheric Research), Auckland termasuk dalam kategori subtropical climate. Temperatur tertinggi di kota ini pernah mencapai 34.9 derajat celcius dan terendah pernah sampai -3.9 derajat celcius. Auckland juga termasuk salah satu kota paling cerah di New Zealand dan salah satu yang paling hangat. Senang? Tentu saja, sampai saya sadar seberapa tingginya curah hujan di Auckland. Berdasarkan data, dalam setahun curah hujan bisa mencapai 1,115.5 mm per tahunnya. Cukup tinggi dan cukup menjengkelkan terkadang, karena hujan selalu dibarengi dengan angin dingin yang cukup kencang. Pake payung ajah sih gak mempan, apalagi saya yang kecil ini bisa terbang saya dibuatnya.

Pas jalan2 di Queen Street, saya sadar hampir semua orang pake jacket yang sama. Seperti seragam hehe. Sepertinya nyaman karena sepertinya juga hangat dan gak terlalu tebal jadi tetap fashionable lah. Jaket yang dipake termasuk wind breaker jacket tapi juga waterproof jadi gak dingin karena angin dan gak juga basah dari hujan. Hhhmm, sepertinya saya saltum alias salah kostum. Jadi pergilah saya ke toko yang cukup banyak pengunjungnya apalagi di winter, yaitu Kathmandu. Yep di sinilah saya akhirnya memutuskan untuk membeli seragam ini untuk saya. Mahal memang, harganya di atas NZ$150. Tapi seperti saya bilang, tetap fashionable tapi hangat dan nyaman.

Hujan yang turun sepanjang tahun, bahkan di summer seperti sekarang, jacket yang pas memang sangat penting. Untuk merk, selain Kathmandu tentu saja ada beberapa merk lain yang juga sangat bagus, seperti Mac Pac, Morino dll. Jalan2 lah di Queen Street, beberapa toko untuk jacket buka sepanjang tahun. Salju hampir gak pernah turun di Auckland, jadi gak perlu yang tebal banget, yang penting hangat dan waterproof. Tebal saja tapi kalo gak tahan air kayaknya gak cukup pas untuk udara Auckland deh.

-nona-

Mau hidup nyaman di Auckland? Beli sepatu yang super nyaman buat jalan

_MG_0591-2

Yep sodara-sodara,sepatu yang nyaman salah satu kunci kenyamanan hidup di Aukland. Hal ini saya sadari tepat di jam pertama kedatangan saya di kota ini. Topografi Auckland yang membukit, sungguh membuat kaki gempor dengan sepatu/sandal yang gak pas. Jalan-jalan saya pertama saya sampai disini, masih dengan tas gunung dan sepatu flat yang agak “cantik dan feminim”. Jalan kaki dari backpacker hostel tempat saya nginap Queen Street yang notabene gak lebih dari 10 menit nyampe tapi karena nyasar jadi 30 menit, asli kaki saya panas sodara-sodara. Sepatu yang cukup mahal itupun akhirnya rest in peace di tong sampah depan hostel dan itu hari pertama. Beruntung saya masih punya sepatu olahraga, yang ternyata lebih nyaman dipake jalan.

Jalan paling “menyakitkan” buat saya waktu saya jalan kembali dari Queen Street ke hostel (ini waktu saya belum tau jalan tikus yah), yang saya kira satu2nya jalan pulang, lewat Victoria Street (Countdown / Sky Screamer) yang elevasinya bisa lebih dari 6 derajat, saya benar2 marah. Marah sama sepatu saya karena gak cukup membantu. Langsung saya ke Platypus buat cari sepatu jalan yang nyaman dan mengistirahatkan sepatu saya.

Saya list alasan2 kenapa kamu harus punya sepatu nyaman (gak cuma sepatu cantik) buat hidup nyaman di Auckland :

  1. Topography. Seperti saya jelaskan di atas Auckland cukup hilly. Apalagi ke arah city center tempat saya menghabiskan hidup 6 bulan pertama dan mungkin sampai setahun yah karena sekolah saya di sana (aish). Kasian kaki kalo dijabanin cuma dengan sepatu cantik kayak yang sering keluar di instagram dengan harga lebih murah dari bakso di kampung saya.
  2. Public transportasi. Public transportasi Auckland seperti halnya kota2 besar lainnya telah tertata dengan rapi. Mereka tidak berhenti sembarangan atau tiba2 rubah jalur seperti di kampung saya. Jadi kadang untuk mencapai bus station harus jalan kaki dulu. Mau naik taxi? Bisa kalau punya duit mah. Saya sih gak sanggup buka pintu udah $5. Ojek?Angkot? Gak ada mas, adanya cuma bus sama train yang pas di kantong.
  3. Cuaca Auckland cukup pas disamain sama cewek lagi PMS. 5 menit panas eh tiba2 hujan. Belum lagi anginnya. Jadi sepatu yang asal cantik gak akan cukup, usahakanlah punya sepatu yang gak basah dan langsung rusak.
  4. Jalan itu sehat. Sehat memang tapi kalo jalannya pake sepatu gak nyaman yah jadinya gak sehat.

Sayang kaki? Gak apalah keluar duit sedikit beli sepatu yang agak mahalan, yang penting nyaman.

-nona-

Backpacker Hostel?

“Life begins at the end of your comfort zone.” – Neale Donald Walsch

Yep, backpacker hostel. Saya gak punya keluarga atau kenalan di Auckland. None. Option termurah untuk tinggal sementara adalah backpacker hostel. Hotel? Buang2 duit. Homestay? Gaklah udah ketuaan kali yah gak sanggup hidup dengan aturan rumahan, rumah orang pula. Harganya juga gak kuat. Jadilah saya diantarkan sama mas Rahman ke Silver Fern Backpacker Hostel yang letaknya di Hobson Street jadi deket sama tempat saya kuliah nanti.

Saya pernah tinggal di backpacker hostel sebelumnya, di Little India area, Singapore. Sekamar ber 10, kamarnya gak terawat, kamar mandi dan toiletnya jangan dibilang baunya ampun deh. Jadilah expektasi  saya agak rendah soal kenyamanan dan kebersihan backpacker hostel ini. Oh dan saya go show saja waktu itu, gak booking sebelumnya. Dilayanin sama bapak2 berwajah datar, $200 per minggu untuk kamar dengan 2 bunk bed, berarti buat 4 orang. Tanpa banyak tanya saya iya in ajah. Capek, pengen tidur, pengen explore Auckland buat saya gak banyak nanya. Dikasih seprei, sarung bantal sama selimut, masuklah saya ke kamarnya. Kamar bahkan hall nya bersih, kamar mandinya pun terawat dan bersih. Saya pikir wah ok juga nih hostel. Satu hal yang saya gak sangka bahwa kamar itu kamar campuran, jadi gak ada kamar cewek atau kamar cowok ajah. Waktu saya masuk kamar itu kosong jadi saya juga cuek bebek ajah taruh barang, ngerapiin bed yang saya pilih dan jalan2 ke Queen Street. Saya ceritain pengalaman pertama saya di Queen Street di cerita yang lain.

9624436_2_y

Pulang jalan2, kamar masih kosong. Saya bongkar2 baju, siapin handuk buat mandi tiba2 taraaaa pintu kamar dibuka. Dua cowok dengan tas besar berdiri di pintu. Kami cuma bisa liat2an ajah sambil sama2 berharap kalau mereka masuk di kamar yang salah. Tapi mereka gak. Yep, 2 makhluk asing berjenis kelamin pria asal Brazil ini teman sekamar gw. Awkward. Senyum2 hambar hi hi kenalan baru nyadar pakaian dalam saya tergeletak di atas kasur. Ah, bakal ribet ini bongkar2 tas buat ganti baju. Ukuran kamar nya gak luas, segala pergerakan dan suara pasti bersinggungan dengan penghuni lain. Malamnya, masuk lagi penghuni lain, bapak2 dari Iran. Resmilah saya cewek sendiri di kamar itu, arrgghh..

73558-20130320010338-lb

Namanya juga backpacker hostel isinya yah paling banyak backpacker, segerombolan anak muda petualang dari berbagai belahan dunia. Banyak juga yang senasib dengan saya menjadikan hostel ini tempat tinggal sementaranya di Auckland sambil nyari2 tempat tinggal baru. Namanya juga anak muda yah, doyannya kalau malam ngumpul2, minum, party saya yang gak seberapa muda ini jadilah senyum2 sendiri kalau malam. Sering diajakin, tapi kok yah selalu capek alasan saya. Mungkin gak fisik, otak saya kayaknya yang capek mikirin tempat baru, sekolah lagi, gimana nyari tempat tinggal baru. Walaupun berisik tapi saya menikmati dengerin tuh anak2 muda nyanyi2, ngobrol, kadang dengan bahasa mereka masing2, kadang dengan bahasa inggris yang campur aduk dengan logatnya, tapi emang dasar “alcohol connecting people”, nyambung ajah tuh mereka.

Bagaimana dengan teman2 sekamar saya? Call me lucky!! Tiga lelaki ini adalah teman sekamar impian setiap traveler yang mau tinggal di kamar beginian. Mereka rapi, bersih, gak suka mabuk2an, sopan, senang bercerita dan berbagi pengalaman. Setiap pagi bangun, mandi, saya ke sekolah atau cuma mutar2 kota, mereka pergi nyari kerja, sore balik, makan malam, terus kami duduk di kamar ceritain pengalaman kami hari itu dan berbagi info yang kami dapat satu sama lain. Si bapak Iran itu bahkan nolongin benerin laptop saya yang error. Teman2 Brazil saya gak mau saya kesepian sendirian karena gak punya teman, mereka ngajakin saya gabung sama teman2 Brazil nya yang lain di salah satu bar di harbour. Saya jadi punya teman deh senangnya. Dan persahabatan ini tidak hanya berakhir disitu,kami masih berhubungan sampai sekarang bahkan selalu sempatkan untuk traveling bareng tiap kami ada waktu.Sweet yah hehehe.

Fasilitas lain yang didapat dari hostel ini adalah access ke wifi nya selama jangka waktu tinggal kamu. Ada juga dapurnya, ruangan buat laundry dan setrikaan, kamar mandi dan toiletnya dipisahin buat cewek dan cowok, theater room yah kayak mini bioskop gitu, dining room, dan ruangan yang penuh dengan buku2 yang ditinggalin sama traveler2 sebelumnya, ruangan dengan meja billiard dan ruangan yang emang buat nongkrong2 ngobrol doang. Semua ruangan ini termasuk kamar dibersihin tiap hari jadi cukup nyaman buat ditinggalin. Si mas2 India yang bersihin kamar tiap hari muji kamar kami lo, doi bilang wow kamar ini bersih sekali barang2nya rapi gak berserakan sana sini seperti kamar2 lain. Hehe yah iyalah mas.

Seminggu tinggal di hostel itu cukup berkesan buat saya. Jadi bidadari diantara para punggawa awalnya aneh tapi lama2 nyaman juga. Biggest concern saya waktu itu adalah barang2 penting seperti uang secara saya belum punya account New Zealand waktu itu dan belum sempat tukar rupiah ke dollar, jadinya tas punggung gede saya yang gede itu harus saya bawa kemana-mana. Bukannya parno, bukannya gak percaya sama teman sekamar saya, tapi yang bisa masuk ke kamar itu bukan mereka saja, dan lebih baik parno kali yah dari pada nyesel belakangan.

Ini beberapa tips dari saya buat kalian yang pengen nyaman tinggal di backpacker hostel :

  1. Tanyakan semua informasi yang kamu butuhin sebelum mutusin buat sewa kamarnya. Kalau kamu gak comfy tinggal dengan makluk berjenis kelamin lain, jelasin siapa tau mereka bisa bantu. Kebersihan kamar, keamanannya.
  2. Sewa locker untuk barang2 berharga kamu. Setiap backpacker hostel menyediakan locker dengan harga yang terjangkau kok. Tapi kalaupun kamu gak mau nyewa pastikan barang2 kamu aman di tas yang bisa kamu bawa kemana-mana sama kamu. Sebisanya jangan ditinggalin di kamar saat kamu kelur jalan2 seharian.
  3. Makanan di Auckland tergolong mahal. Alternative lain beli bahan makanan dan masak sendiri. Nah untuk masak sendiri, secara dapur selalu penuh di jam2 lapar,datanglah sebelum atau sesudah jam2 tersebut sehingga kamu bisa gunain dapur dengan nyaman.
  4. Manfaatkan fasilitas yang disediakan. Seperti laundry room, yang biasanya juga selalu sibuk. Saya sih laundry nya di jam2 tuh anak2 muda pada party, jadinya nyaman gak keganggu sama yang lain.
  5. Bersosialisasi. Butuh skill memang untuk urusan yang satu ini, karena gak semua orang suka keramaian termasuk saya. Maksud saya bersosialisasi disini adalah jangan pasang tampang sangar ajah, senyum ajah say hi ngobrol sedikit. Banyak gpp kalo tampan haha intinya adalah jangan jadi anti sosial.
  6. Pake handuk sendiri. Ini saran saya pribadi sih secara tau lah handuk milik bersama mungkin agak kurang nyaman
  7. Buat cewek2, kalo cowok kali2 gak ngaruh yah, tapi buat kami para makluk terbaik ciptaan Tuhan (dikeroyok gak gw), sisihkan alat mandi dan beberapa pakaian dalam di tas tersendiri sehingga gak perlu bongkar muat dari tas gede yang menarik perhatian lelaki.
  8. Jangan kentut sembarangan di kamar. Bisa pingsan teman sekamarmu.

Tinggal di backpacker hostel not bad at all kan???

-nona-